Langsung ke konten utama

Mengenal Antariksa di Planetarium Jakarta

Kali ini Travelista mangajak Istri dan Buah hati tercinta untuk piknik ke Planetarium Jakarta. Tempat ini dibangun pada tanggal 9 September 1964 atas gagasan Presiden Soekarno dengan maksud menambah wawasan dan ilmu astronomi bangsa Indonesia yang diresmikan oleh Gubernur Ali Sadikin bersamaan dengan diresmikannya Pusat Kesenian Jakarta yaitu Taman Ismail Marzuki pada tanggal 10 November 1964.

Hal pertama yang harus dilakukan saat tiba di Planetarium Jakarta adalah melihat jadwal pertunjukan teater planetarium yang terpampang di loket tiket teater yang baru dibuka satu jam sebelum pertunjukkan dimulai.

Untuk masuk ke teater Planetarium, Sobat Piknik akan dikenakan biaya Rp 12.000 dan Rp 7.000 untuk si Buah hati. Jam pertunjukan dibagi menjadi 3 sesi yaitu jam 09.00, 12:00 dan 15:00. Silahkan Sobat Piknik sesuaikan dengan waktu luang yang Sobat Piknik miliki.

Jika jadwal petunjukan teater masih lama, maka Sobat Piknik dapat menikmati berbagai benda koleksi terkait ilmu astronomi yang dipajang berbagai ruang Planetarium ini. Terdapat sebuah lorong yang memajang berbagai rasi bintang atau populer dengan sebutan zodiak. 

Saat memasuki lorong ini Travelista seolah bernostaligia saat masa - masa puber dulu. Di mana ramalan zodiak harian yang ditayangkan sebuah acara televisi menjadi hal yang paling Travelista tunggu untuk sebagai referensi action esok hari. Apalagi ramalannya baik ! Hmmm… Makin PD aja deketin cewe ! Apalagi zodiak cewe tersebut cocok jika berpasangan dengan zodiak Travelista. Hehehe…

Jika selama ini Sobat Piknik pernah melihat pakaian astronot di film. Maka di sini Sobat Piknik dapat melihat pakaian astronot dari dekat yang dipajang pada sebuah etalase. 

Inilah pakaian yang dipakai astronot saat bekerja di luar angkasa. Pakaian ini di design sedemikian rupa sehingga kedap udara dan tahan dengan perbedaan temperatur udara antara bumi dan luar angkasa.

Di Planatarium ini juga menceritakan sejarah astronomi Indonesia yang dimulai sejak tahun 800 masehi seiring dengan pembangunan Candi Borobudur yang diduga berfungsi penanda waktu oleh Nenek Moyang dengan cara melihat bayangan stupa seiring pergerakkan matahari, kemudian penentuan arah kiblat Masjid Soko Tunggal yang dibangun pada tahun 1288 masehi, pembangunan observatorium Bosscha di Lembang pada tahun 1923, pembentukan Lembaga Penerbangan dan Antarariksa Nasional (LAPAN) pada tahun 1963 hingga dibangunnya Planetarium Jakarta pada 1964.

Di Planetarium Jakarta juga terdapat alat peraga 3 dimensi yang dapat Sobat Piknik sentuh seperti globe dan bulan raksasa yang menarik untuk diceritakan kepada Si buah hati.

Oya Sobat Piknik, di sini juga dipajang sebuah serpihan batu meteor yang mampu menerobos atmosfer bumi yang jatuh di kawasan Tambak Watu Kabupaten Pasuruan pada tanggal 14 febuari 1975. 

Perlu Sobat Piknik ketahui bahwa batu meteor jarang sekali mampu menerobos atmosfer bumi, kebanyakan semua hancur dan terbakar saat menghantam atmosfer bumi.

Di sini juga dipajang berbagai miniatur yang menceritakan tentang teknologi dan kehidupan astronot di luar angkasa seperti miniatur apollo Ariane 4 yang telah menjalani peluncuran ke luar angkasa sebanyak 113 kali, Challenger Space shuttle yang telah menjalankan 9 kali misi sukses dan meledak pada misi ke 10 yang menewaskan seluruh kru apollo, pesawat saturn IB yang mengangkut awak apollo ke stasiun Skylab pada tahun 1973 yang kemudian menjadi bagian dari project Soyuz yang merupakan project gabungan AS-Uni Soviet.

Setelah menikmati koleksi tentang antariksa di ruang pamer Planetarium, maka tibalah saatnya Travelista masuk ke dalam teater berbentuk kubah. Saran Travelista, Sobat Piknik harus segera antri untuk mendapatkan posisi paling PW untuk menyaksikan pertunjukan yang disajikan.

Oya Sobat Piknik, perlu diketahui bahwa semua pertunjukan menggunakan teknologi yang canggih sehingga semua bagian pertunjukkan tidak dapat direkam dengan kamera biasa. Jadi jangan coba - coba untuk merekamnya ya Sobat Piknik ! Selain tidak dapat merekam apa – apa, pantulan cahaya HP tentu sangat mengganggu suasana saat menikmati pertunjukan tentang jagat raya yang menakjubkan.

Dengan menggunakan proyektor canggih, Sobat Piknik diajak mengikuti petualangan menejelajahi antariksa. Sobat Piknik seolah menjadi seorang astronot yang berada tepat di hadapan benda antariksa seperti matahari, bulan, planet, bintang, nebula, komet dan rasi bintang.

Sobat Piknik akan menyaksikan simulasi fenomena - fenomena alam yang sering terjadi. Sobat Piknik juga akan mendapat penjelasan ilmiah tentang berbagai fenomena alam seperti kenapa di Jakarta sulit melihat bintang ? Apa itu komet ? Apa itu meteor ? Dengan proyeksi tampilan 3 dimensi, semua pertanyaan - pertanyaan  tersebut terjawab oleh pejelasan narator yang bertugas di balik studio. Hmmm... Sebuah pengenalan duania antariksa yang seru !


Tak terasa hampir satu jam Travelista menikmati pertunjukan di teater Planetarium yang menambah wawasan Travelista tentang antariksa kita. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Planetarium adalah wahana rekreasi dan edukasi untuk menambah wawasan tentang ilmu astronomi yang menyadarkan bahwa kita adalah bagian kecil dari besarnya antariksa yang diciptakan Sang Maha Pencipta. 

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal