Langsung ke konten utama

Mengenal Antariksa di Planetarium Jakarta

Kali ini Travelista mangajak Istri dan Buah hati tercinta untuk piknik ke Planetarium Jakarta. Tempat ini dibangun pada tanggal 9 September 1964 atas gagasan Presiden Soekarno dengan maksud menambah wawasan dan ilmu astronomi bangsa Indonesia yang diresmikan oleh Gubernur Ali Sadikin bersamaan dengan diresmikannya Pusat Kesenian Jakarta yaitu Taman Ismail Marzuki pada tanggal 10 November 1964.

Hal pertama yang harus dilakukan saat tiba di Planetarium Jakarta adalah melihat jadwal pertunjukan teater planetarium yang terpampang di loket tiket teater yang baru dibuka satu jam sebelum pertunjukkan dimulai.

Untuk masuk ke teater Planetarium, Sobat Piknik akan dikenakan biaya Rp 12.000 dan Rp 7.000 untuk si Buah hati. Jam pertunjukan dibagi menjadi 3 sesi yaitu jam 09.00, 12:00 dan 15:00. Silahkan Sobat Piknik sesuaikan dengan waktu luang yang Sobat Piknik miliki.

Jika jadwal petunjukan teater masih lama, maka Sobat Piknik dapat menikmati berbagai benda koleksi terkait ilmu astronomi yang dipajang berbagai ruang Planetarium ini. Terdapat sebuah lorong yang memajang berbagai rasi bintang atau populer dengan sebutan zodiak. 

Saat memasuki lorong ini Travelista seolah bernostaligia saat masa - masa puber dulu. Di mana ramalan zodiak harian yang ditayangkan sebuah acara televisi menjadi hal yang paling Travelista tunggu untuk sebagai referensi action esok hari. Apalagi ramalannya baik ! Hmmm… Makin PD aja deketin cewe ! Apalagi zodiak cewe tersebut cocok jika berpasangan dengan zodiak Travelista. Hehehe…

Jika selama ini Sobat Piknik pernah melihat pakaian astronot di film. Maka di sini Sobat Piknik dapat melihat pakaian astronot dari dekat yang dipajang pada sebuah etalase. 

Inilah pakaian yang dipakai astronot saat bekerja di luar angkasa. Pakaian ini di design sedemikian rupa sehingga kedap udara dan tahan dengan perbedaan temperatur udara antara bumi dan luar angkasa.

Di Planatarium ini juga menceritakan sejarah astronomi Indonesia yang dimulai sejak tahun 800 masehi seiring dengan pembangunan Candi Borobudur yang diduga berfungsi penanda waktu oleh Nenek Moyang dengan cara melihat bayangan stupa seiring pergerakkan matahari, kemudian penentuan arah kiblat Masjid Soko Tunggal yang dibangun pada tahun 1288 masehi, pembangunan observatorium Bosscha di Lembang pada tahun 1923, pembentukan Lembaga Penerbangan dan Antarariksa Nasional (LAPAN) pada tahun 1963 hingga dibangunnya Planetarium Jakarta pada 1964.

Di Planetarium Jakarta juga terdapat alat peraga 3 dimensi yang dapat Sobat Piknik sentuh seperti globe dan bulan raksasa yang menarik untuk diceritakan kepada Si buah hati.

Oya Sobat Piknik, di sini juga dipajang sebuah serpihan batu meteor yang mampu menerobos atmosfer bumi yang jatuh di kawasan Tambak Watu Kabupaten Pasuruan pada tanggal 14 febuari 1975. 

Perlu Sobat Piknik ketahui bahwa batu meteor jarang sekali mampu menerobos atmosfer bumi, kebanyakan semua hancur dan terbakar saat menghantam atmosfer bumi.

Di sini juga dipajang berbagai miniatur yang menceritakan tentang teknologi dan kehidupan astronot di luar angkasa seperti miniatur apollo Ariane 4 yang telah menjalani peluncuran ke luar angkasa sebanyak 113 kali, Challenger Space shuttle yang telah menjalankan 9 kali misi sukses dan meledak pada misi ke 10 yang menewaskan seluruh kru apollo, pesawat saturn IB yang mengangkut awak apollo ke stasiun Skylab pada tahun 1973 yang kemudian menjadi bagian dari project Soyuz yang merupakan project gabungan AS-Uni Soviet.

Setelah menikmati koleksi tentang antariksa di ruang pamer Planetarium, maka tibalah saatnya Travelista masuk ke dalam teater berbentuk kubah. Saran Travelista, Sobat Piknik harus segera antri untuk mendapatkan posisi paling PW untuk menyaksikan pertunjukan yang disajikan.

Oya Sobat Piknik, perlu diketahui bahwa semua pertunjukan menggunakan teknologi yang canggih sehingga semua bagian pertunjukkan tidak dapat direkam dengan kamera biasa. Jadi jangan coba - coba untuk merekamnya ya Sobat Piknik ! Selain tidak dapat merekam apa – apa, pantulan cahaya HP tentu sangat mengganggu suasana saat menikmati pertunjukan tentang jagat raya yang menakjubkan.

Dengan menggunakan proyektor canggih, Sobat Piknik diajak mengikuti petualangan menejelajahi antariksa. Sobat Piknik seolah menjadi seorang astronot yang berada tepat di hadapan benda antariksa seperti matahari, bulan, planet, bintang, nebula, komet dan rasi bintang.

Sobat Piknik akan menyaksikan simulasi fenomena - fenomena alam yang sering terjadi. Sobat Piknik juga akan mendapat penjelasan ilmiah tentang berbagai fenomena alam seperti kenapa di Jakarta sulit melihat bintang ? Apa itu komet ? Apa itu meteor ? Dengan proyeksi tampilan 3 dimensi, semua pertanyaan - pertanyaan  tersebut terjawab oleh pejelasan narator yang bertugas di balik studio. Hmmm... Sebuah pengenalan duania antariksa yang seru !


Tak terasa hampir satu jam Travelista menikmati pertunjukan di teater Planetarium yang menambah wawasan Travelista tentang antariksa kita. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Planetarium adalah wahana rekreasi dan edukasi untuk menambah wawasan tentang ilmu astronomi yang menyadarkan bahwa kita adalah bagian kecil dari besarnya antariksa yang diciptakan Sang Maha Pencipta. 

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Pengalaman Naik Pesawat ATR

Naik pesawat boeing atau airbus mungkin hal biasa bagi Sobat Piknik. Tapi naik pesawat baling – baling mungkin Sobat Piknik belum pernah, juga demikian dengan Travelista. Kali ini Travelista akan melakukan perjalanan dinas dari Pekanbaru menuju Padang.   Segera Travelista call Personil GA di Jakarta untuk carikan tiket pesawat Pekanbaru - Padang. Beberapa saat kemudian Personil GA call back Travelista. “Pak, tiket direct flight Pekanbaru - Padang dari maskapai lain tidak ada. Hanya ada Wings Air Pak !” Mendengar hal tersebut dalam hati Travelista senang sekali. Memang sejak lama Travelista mendambakan bisa naik pesawat baling – baling. Baik itu ATR ataupun pesawat yang lebih kecil milik maskapai Susi Air . Segera Travelista jawab “Ok Pak. Gapapa, sebentar saya email permintaan tiket tersebut dan mohon segera di issued ya !” Keesokan hari setelah menyelesaikan tugas di cabang Pekanbaru, Travelista diantar Personil cabang menuju bandara Syarif Kasim II. Saat menuju ruang tunggu terlihat

Eksotisme Bromo

Lebih kurang 10 km dari view Pananjakan 2 tadi. Akhirnya Travelista sampai kawasan kaki gunung Bromo yang berpasir. WOW ! Akhirnya sampai juga di Bromo. Sebuah misi yang nyaris tidak terjadi.  Sesampainya di tempat parkir jeep – jeep pengangkut Wisatawan, Sobat Piknik harus menempuh jarak lebih kurang 3 km #katasopirjeep. Ada 3 pilihan untuk Sobat Piknik mencapai kawah Bromo sejauh itu. Pertama jalan kaki, kedua naik kuda dengan tarif Rp 100.000, ketiga minta gendong sama pasangan. Hehehe… Jalan pasir berdebu ditambah semriwing pupuk organik yang diproduksi kuda Bromo, menambah aroma magis di sepanjang jalan menuju kawah Bromo. Tapi keinginan untuk mencapai kawah Bromo, kesakralan Pura Luhur Poten dan eksotisnya gunung Batok mengalahkan itu semua. Di tengah perjalanan menuju kawah Bromo, Sobat Piknik dapat singgah di Pura Luhur Poten. Sebuah Pura dengan perpaduan arsitektur Jawa dan Bali yang kental dengan nuansa agama Hindu. Pura ini adalah tempat ibada

Taman Satwa Anak Ragunan

Memanfaatkan waktu extra luang di masa pandemi, Travelista manfaatkan untuk piknik ke taman margasatwa Ragunan. Tujuannya bukan untuk keliling kebun binatang atau mengunjungi taman primata Schumutzer. Tujuan Travelista adalah mengunjungi Children Zoo yang ada di dalam taman margasatwa Ragunan. Tapi berhubung kali ini adalah masa perpanjangan PPKM yang kesekian kali. Maka untuk piknik ke taman margasatwa Ragunan, Sobat Piknik harus daftar online satu hari sebelum piknik di link yang ada pada situs www.ragunanzoo.jakarta.go.id tentu dengan kuota yang dibatasi. Sobat Piknik dapat mengisi form sesuai dengan data KTP yang didaftarkan dan satu form pendaftaran dapat berlaku untuk 5 orang. Nanti bukti pendaftaran tersebut dapat Sobat Piknik tunjukkan pada Petugas jaga di loket masuk. Tapi b erhubung Si buah hati sedang nginap di rumah neneknya. Maka piknik kali ini Travelista hanya berdua saja bersama mantan pacar. Hehehe… Children Zoo merupakan area yang design ramah anak dengan menampilkan