Langsung ke konten utama

Rumah Si Pitung Antara Sejarah dan Legenda

Kebetulan Travelista ada tugas setengah hari di kawasan pergudangan Marunda. Kerjaan selesai menjelang jam istirahat. Ya sudah, Travelista segera balik ke HO dan menyempatkan mengunjungi “rumah Si Pitung” sekalian cari makan siang dan sholat dzuhur.

Terletak di jalan akses rumah Si Pitung, bangunan kayu khas bugis bercat coklat ini napak berbeda dengan bangunan lain yang ada di sekitarnya. Konon rumah milik Haji Saipudin ini pernah menjadi tempat persinggahan Si Pitung. 

Terdapat dua versi tentang keberadaan Si Pitung di rumah ini, yaitu Si Pitung bersembunyi dari kejaran kompeni di rumah Haji Saipudin dan Si Pitung merampok rumah Haji Saipudin. Mana yang benar ? Biarlah Para Arkeolog yang menjawabnya.

Oya Sobat Piknik, menurut cerita yang beredar, kisah Si Pitung mirip dengan cerita legenda Robin Hood dari Inggris. Ia merampok untuk dibagikan kepada rakyat yang tertindas. Si Pitung memilih jalan sebagai perampok karena merasa sakit hati akibat hewan ternak milik orang tuanya dirampas dan selalu dimintai pajak oleh kompeni. Sedangkan orang – orang kaya mendapat perlakuan istimewa dari kompeni. Karena itulah Si Pitung kecil merasa dendam terhadap orang – orang kaya.

Meski sosoknya melegenda, kisah Si Pitung tidak tercatat dalam sejarah perjuangan kemerdekaan. Bahkan potret Si Pitung pun tidak pernah terekam. Hingga pada akhirnya kabar siar ditangkapnya Si Pitung oleh kompeni di kawasan Sungai Bambu yang jasadnya dimutilasi menjadi tiga bagian karena kompeni takut Si Pitung akan bangkit dari kubur. Namun hingga kini makamnya tidak diketahui dengan pasti.

Ya begitulah kira – kira Sobat Piknik sekilas tentang Si Pitung yang kisah sesungguhnya belum terungkap. Sekarang, ayo kita masuk ke dalam rumah Si Pitung ! Untuk masuk ke dalam rumah Si Pitung, Sobat Piknik akan dikenakan tiket masuk Rp 5.000 dengan waktu operasional setiap hari dengan jam kunjungan 08.00 - 17.00 WIB.

Sobat Piknik dapat menaiki anak tangga kayu yang terletak di bagian depan rumah. Di teras depan Sobat Piknik dapat melihat koleksi meja dan kursi kayu beranyam rotan khas Betawi tempo dulu serta replika kue tengteng di dalam toples kaca klasik.

Memasuki ruang dalam bangunan berbentuk memanjang ini, terasa lebih sejuk dibanding dengan berada di luar bangunan. 

Di lorong sebelah kanan bangunan terdapat sebuah ruang tidur dengan koleksi ranjang berkelambu dan meja rias yang sayang terlarang untuk dimasuki oleh Travelista dan juga Sobat Piknik. Tidak ada papan informasi yang menjelaskan tentang ruang tidur ini.

Di ruang tengah bangunan adalah ruang makan dengan koleksi meja kursi makan dengan lampu gantung serta terdapat beberapa benda sumbangan Budayawan Betawi Ridwan Saidi berupa koper dan rebana.

Dan ruang terakhir adalah dapur serta teras bagian belakang rumah yang menghadap tambak ikan. Hal ini erat kaitanya dengan profil Haji Saipudin yang merupakan juragan tambak ikan di Marunda saat itu.

Dari rumah Si Pitung, perjalanan Travelista lanjutkan ke Masjid Al Alam yang letaknya tidak jauh dari rumah Si Pitung. 

Untuk menuju ke Masjid Al Alam, Sobat Piknik hanya dapat menggunakan kendaraan roda dua atau berjalan kaki karena harus melewati gang - gang sempit di pemukiman padat Penduduk.

Setelah melewati gang pemukiman Penduduk, akhirnya Travelista sampai di Masjid Al Alam. Konon Masjid ini didirikan hanya dalam waktu satu malam oleh Fatahillah setelah berhasil mengalahkan Portugis di Sunda Kelapa. 

Masjid yang ukurannya mirip dengan Musallah ini konon merupakan tempat persembunyian Laskar dan Si Pitung saat dikejar kompeni. Menurut cerita, saat para Laskar yang bersembunyi di Masjid ini tidak terlihat oleh kompeni.

Arsitektur Masjid Al Alam memiliki kesamaan dengan ciri khas bangunan Jawa kuno yaitu bangunan berbentuk joglo dengan atap berudak ditopang oleh empat pilar dengan mihrab seukuran badan yang menjorok ke depan bangunan yang mencirikan Masjid ini adalah Masjid tua.

Hal yang unik dari Masjid Al Alam ini adalah sumur yang memiliki air dengan tiga rasa yaitu payau, asin dan manis jambu. Sumur tua ini tidak pernah kering walau kemarau panjang melanda. Dan sumur diyakini memiliki karomah untuk menyembuhkan berbagai penyakit loh Sobat Piknik ! #Tergantungkeyakinan #Namanyajugaikhtiar.


Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...

Pesan moral :
  1. Ibarat dua sisi uang, cerita Si Pitung selalu menawarkan dua sisi menarik yaitu sebagai pahlawan atau penjahat. Namun Pitung sebagai pahlawan tampak lebih kuat ketimbang Pitung sebagai penjahat. Pitung bukanlah penjahat seperti yang dicitrakan oleh kompeni. Terlepas dari perbedaan pendapat soal sejarah atau legenda, Pitung adalah tokoh yang menggugah kesadaran kita untuk bangkit dalam memperjuangkan keadilan sosial.
  2. Rumah Si Pitung adalah satu - satunya situs jejak cerita Si Pitung yang nampak nyata. Tetapi sayang sekali minim bukti sejarah pendukung. Semoga Pihak terkait dapat menggali lebih dalam tentang sejarah Si Pitung untuk kepentingan edukasi bagi Masyarakat.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Eksotisme Bromo

Lebih kurang 10 km dari view Pananjakan 2 tadi. Akhirnya Travelista sampai kawasan kaki gunung Bromo yang berpasir. WOW ! Akhirnya sampai juga di Bromo. Sebuah misi yang nyaris tidak terjadi.  Sesampainya di tempat parkir jeep – jeep pengangkut Wisatawan, Sobat Piknik harus menempuh jarak lebih kurang 3 km #katasopirjeep. Ada 3 pilihan untuk Sobat Piknik mencapai kawah Bromo sejauh itu. Pertama jalan kaki, kedua naik kuda dengan tarif Rp 100.000, ketiga minta gendong sama pasangan. Hehehe… Jalan pasir berdebu ditambah semriwing pupuk organik yang diproduksi kuda Bromo, menambah aroma magis di sepanjang jalan menuju kawah Bromo. Tapi keinginan untuk mencapai kawah Bromo, kesakralan Pura Luhur Poten dan eksotisnya gunung Batok mengalahkan itu semua. Di tengah perjalanan menuju kawah Bromo, Sobat Piknik dapat singgah di Pura Luhur Poten. Sebuah Pura dengan perpaduan arsitektur Jawa dan Bali yang kental dengan nuansa agama Hindu. Pura ini adalah tempat ibada

Pengalaman Naik Pesawat ATR

Naik pesawat boeing atau airbus mungkin hal biasa bagi Sobat Piknik. Tapi naik pesawat baling – baling mungkin Sobat Piknik belum pernah, juga demikian dengan Travelista. Kali ini Travelista akan melakukan perjalanan dinas dari Pekanbaru menuju Padang.   Segera Travelista call Personil GA di Jakarta untuk carikan tiket pesawat Pekanbaru - Padang. Beberapa saat kemudian Personil GA call back Travelista. “Pak, tiket direct flight Pekanbaru - Padang dari maskapai lain tidak ada. Hanya ada Wings Air Pak !” Mendengar hal tersebut dalam hati Travelista senang sekali. Memang sejak lama Travelista mendambakan bisa naik pesawat baling – baling. Baik itu ATR ataupun pesawat yang lebih kecil milik maskapai Susi Air . Segera Travelista jawab “Ok Pak. Gapapa, sebentar saya email permintaan tiket tersebut dan mohon segera di issued ya !” Keesokan hari setelah menyelesaikan tugas di cabang Pekanbaru, Travelista diantar Personil cabang menuju bandara Syarif Kasim II. Saat menuju ruang tunggu terlihat

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin