Langsung ke konten utama

Menikmati Pertunjukan Budaya Dayak Kenyah di Desa Pampang

Setelah kemarin Travelista piknik ke kota Tenggarong, sisa akhir pekan di Samarinda, Travelista gunakan untuk piknik ke desa budaya Pampang. Untuk menuju kawasan ini, Sobat Piknik dapat menggunakan mobil atau motor karena tidak ada angkutan umum yang menuju ke desa Pampang.

Letaknya tidak terlalu sulit diakses, untuk Sobat Piknik dari arah Samarinda dapat berbelok ke kiri jalan poros sebelum bandara APT Pranoto. Dan bagi Sobat Piknik dari arah Bontang dapat berbelok ke kanan jalan poros setelah bandara APT Pranoto.

Ada hal unik yang akan Sobat Piknik temui saat menempuh perjalanan menuju desa Pampang. Sobat Piknik akan bertemu dengan sekelompok warga yang berkumpul di tepi bukit untuk menanti pesawat take off dan landing dari dan menuju bandara APT Pranoto. Travelista kira ada apa ? Kok ada kerumunan warga dan ada tukang jajanan segala ?!

Bandara APT Pranoto sendiri adalah bandara baru yang beroperasi pada tanggal 24 Mei 2018 menggantikan bandara Temindung di pusat kota Samarinda yang sudah tidak dapat dikembangkan lagi. 

Ini adalah sebuah hal yang menggembirakan, karena Samarinda ini adalah satu - satunya ibukota Propinsi yang telah lama berdiri namun tidak memiliki bandara yang representatif. Sebab penerbangan pesawat komersil ada di kota Balikpapan. Sekitar 2,5 jam jika ditempuh via perjalanan darat dari kota Balikpapan.

Namun sayang sekali saat Travelista tiba. Kata para warga, pesawat baru saja baru saja take off. Nanti ada 1 jam lagi katanya. Hmmm… Sampai hafal nih Bapak dan Ibu jadwal penerbangan di bandara APT Pranoto ini. Hehehe… 

Karena waktu acara pertunjukan sudah akan segera dimulai, maka perjalanan Travelista lanjutkan menuju Desa Pampang. Jarak dari bukit yang berada di depan landasan pacu bandara ini sekitar 3 km, nanti saat tiba di perempatan jalan Pampang Muara, Sobat Piknik belok kanan menyusuri jalan wisata budaya Pampang hingga akhirnya Sobat Piknik tiba di lamin adat pemung tawai desa Pampang yang ada di sebelah kiri jalan.

Desa Pampang diresmikan sebagai desa budaya pada bulan juni tahun 1991 oleh Gubernur Kalimantan Timur periode 1988 – 1998 HM Ardans. Tujuannya adalah untuk melestarikan kebiasaan adat serta budaya suku Dayak Kenyah yang ada Samarinda setelah budaya berpindah ladang yang mereka mulai sejak dari Apokayan Kabupaten Malinau terhenti di desa Pampang sekitar tahun 1967.

Untuk masuk ke lamin pemung tawai Sobat Piknik akan dikenakan biaya tiket masuk Rp 20.000 perorang. 

Hampir semua dinding lamin diukir motif khas Dayak dengan kombinasi warna hitam, kuning dan putih. Sobat Piknik bebas memilih kursi dengan spot terbaik untuk menikmati seni pertujukkan yang akan segera dimulai tepat jam 14:00 WITA dan hanya digelar pada hari minggu saja. Jadi kalau Sobat Piknik ke sana selain hari minggu maka tidak akan bisa menyaksikan seni tari yah...!

Waktu sudah hampir menunjukkan jam 14:00, denting suara alat musik sape akan membuat feeling Sobat Piknik benar – benar hadir di tengah – tengah kehidupan suku Dayak. Di lamin ini Sobat Piknik akan disuguhkan sekitar 10 kanjet atau tarian suku Dayak Kenyah secara berurutan. Sebelum sebuah tarian dimulai, Sobat Piknik akan terlebih dahulu mendapat penjelasan mengenai makna atau filosofi dari tarian yang akan dipertontonkan.

Dan tarian yang pertunjukan pertama adalah kanjet leman delasan atau tarian membersihkan halaman yang dibawakan oleh sesepuh suku Dayak Kenyah. Dengan pedang panjang di tangan kanan dan tameng berukir khas Suku Dayak di tangan kiri. Seorang Kakek menari ke sana ke mari dengan penuh penghayatan seiring denting dawai sape yang terdengar begitu magis. #Keren.

Setelah kanjet leman delasan, maka berbagai tarian dipertontonkan secara beruntun baik yang dibawakan oleh anak – anak, remaja, para ibu hingga sesepuh Dayak Kenyah. Nampaknya syarat untuk menjadi warga desa Pampang adalah harus bisa menari deh ?! Hehehe...

Pokoknya salut deh Sobat Piknik, regenerasi budaya di desa Pampang terus dilakukan agar budaya Dayak Kenyah di desa Pampang tetap lestari. #Salut.

Selain menampilkan kanjet yang menggambarkan keindahan dan kegembiraan. Kanjet hudog menampilkan tarian yang menggunakan topeng yang menggambarkan kekuatan supranatural untuk mengusir kekuatan jahat yang ada dalam kehidupan suku Dayak.

Selain kanjet yang dibawakan secara perorangan, duet dan kelompok. Terdapat kanjet yang memperbolehkan Sobat Piknik yang berkunjung untuk ikut berpartisipasi dalam kanjet tersebut.

Kanjet anyam tali yaitu tarian menggambarkan keragaman suku bangsa, bahasa dan agama yang tersatukan oleh sikap saling menghormati dan bersahabat yang disimbolkan oleh aneka tali berwarna - warni. Di atas simpul tali berwarna warni tersebut terdapat patung burung enggang yang menyimbolkan seorang Pemimpin yang dapat menganyomi perbedaan – perbedaan yang ada.

Selain kanjet anyam tali, Sobat Piknik juga diajak berinteraksi dalam kanjet Pampaga di sini penari memainkan bilah kayu bulat yang menimbulkan suara berirama, sedangkan penari yang lain menari di atas bilah kayu tersebut.

Semakin lama irama dan gerak kayu semakin cepat sehingga membuat para penari juga harus mempercepat langkahnya di atas kayu agar kakinya tidak terjepit. Bagi Sobat Piknik yang suka tantangan, Travelista sarankan untuk ikut tarian ini. Sakit ! Tapi mengasikkan. Hehehe…

Dan sesi terkahir yang Travelista paling nantikan adalah berfoto bersama Sesepuh suku Dayak berdaun telinga panjang ! Dalam budaya Dayak tradisi memanjangkan telinga disebut telingaan aruu. Tradisi memanjangkan telinga ini dilakukan secara turun - temurun oleh suku Dayak Kenyah yang dimulai saat masih bayi.

Pemanjangan daun telinga ini biasanya menggunakan pemberat berupa logam berbentuk lingkaran gelang dari tembaga yang bahasa kenyah di sebut belaong yang akan ditambahkan satu persatu ke daun telinga sehingga lama – lama lubang tindik semakin membesar dan memanjang.

Adapun filosofi dari tradisi telingaan aruu ini adalah untuk melatih kesabaran melalui adanya beban yang menempel di telinga. Dengan adanya beban di telinga, maka rasa sabar dan daya tahan atas penderitaan yang dirasakan pun semakin terlatih. Konon pada zaman dahulu, diyakini bahwa semakin panjang telinga seorang wanita, maka semakin cantik pula wanita tersebut. #Cakep.

Dan kanjet terakhir yang ditampilkan adalah kanjet leleng. ini adalah tarian selamat berpisah yang ditarikan oleh semua penari yang telah tampil dengan mengajak seluruh Sobat Piknik yang hadir untuk ikut menari untuk terakhir kalinya.

Setelah menyaksikan rangkaian acara pertunjukan, Sobat Piknik dapat membeli beragam aksesoris khas Dayak seperti kalung, gelang dan tas yang terbuat dari manik – manik dan berbagai jenis cinderamata lainnya yang menarik untuk Sobat Piknik miliki sebagai tanda bukti telah berkunjung ke desa Pampang.



Bagaimana, Sobat Piknik ? Kepingin juga menyaksikan kehidupan suku Dayak secara langsung ?! Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Eksotisme pertunjukan budaya seperti yang dipertunjukkan di desa Pampang adalah representasi yang dapat Sobat Piknik jadikan alternatif untuk memperkaya khazanah ilmu sosio antrolpologi. Dan ini sangat patut untuk dijadikan aset unggulan wisata budaya daerah. Dan Travelista berharap semoga desa – desa adat penduduk asli seperti desa Pampang ini dapat dijumpai diberbagai penjuru nusantara.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh