Langsung ke konten utama

Saksi Bisu Peristiwa Cikini

Bertempat di kawasan menteng, berdiri sebuah bangunan bergaya kolonial di antara gedung berasitektur modern. Di jalan menteng 31, terdapat gedung Joang 45 yang merupakan sebuah museum dengan nama yang sama.

Bangunan yang didirikan sekitar tahun 1920 ini sebelumnya merupakan hotel yang dikelola oleh keluarga LC Schomper. Saat pendudukan jepang, gedung ini digunakan sebagai departemen propaganda jepang sebagai saudara tua Indonesia dengan memberikan program pendidikan politik bagi para pemuda Indonesia.

Buka setiap hari selasa – minggu dari jam 09.00 WIB -16.00 WIB. Sobat Piknik dapat masuk ke dalam bekas hotel Schomper dengan membayar tiket masuk seharga Rp 5.000 untuk dewasa dan Rp 2.000 untuk anak – anak.

Setelah disambut oleh dua patung Proklamator Sobat Piknik dapat melihat relief wajah para saksi detik – detik proklamasi kemerdekaan Indonesia di Jakarta seperti Ahamd Subarjo, Adam Malik, Chaerul Saleh, Sukarni dan Wikana yang dibuat melengkung menyesuaikan ruang bangunan yang tersisa.

Memasuki ruang pamer pertama yang diberi nama ruang pemuda 31. Sobat Piknik akan disuguhkan dengan foto Sang Proklamator ketika muda dan miniatur rumah kediaman Bung Karno di jalan Pegangsaan Timur no 56. Tempat dibacakannya proklamasi kemerdekaan Indonesia.

Di ruang ini juga terdapat meja kerja dan kursi rotan Bung Hatta, miniatur mobil kepresidenan serta memorabilia tanda kehormatan dokter pribadi Bung Karno yaitu dr H Soeharto.

Memasuki ruang selanjutnya, Sobat Piknik dapat melihat miniatur maket rute gerilya Jendral Sudirman di wilayah Yogyakarta, miniatur kapal USS Renville yang dijadikan tempat perundingan antara Indonesia dengan belanda yang saat itu berlabuh di pelabuhan Tanjung Priok pada tanggal 2 desember 1947 yang kemudian menghasilkan persetujuan Renville. 

Dan di ruang ini juga Sobat Piknik dapat melihat perlengkapan tentara pelajar (TRIP) seperti senjata rantai, proyektil peluru, baret, tanda kesatuan, tas hingga surat jabatan.

Selain memajang koleksi yang terkait dengan masa kependudukan belanda di Indonesia, di museum Juang 45 ini Sobat Piknik juga dapat menemukan koleksi yang terkait dengan masa kependudukan jepang di akhir masa perang dunia kedua seperti pamflet propaganda jepang di Indonesia yang dikenal dengan semboyan 3A. 

Dan koleksi yang tak kalah menarik adalah seragam serta samurai angkatan darat dan angkatan laut jepang saat bertugas di Indonesia.

Di ruang selanjutnya, Sobat Piknik dapat melihat diorama yang menceritakan peristiwa Rengasdengklok, pidato Bung Karno di lapangan IKADA, pembentukan Angkatan Pemuda Indonesia dengan apel perdananya di halaman depan gedung menteng 31, serta perumusan naskah proklamasi rumah Laksamana Meida.

Di ruang terakhir, Sobat Piknik dapat menyaksikan koleksi pakaian dan atribut perlengkapan dinas Mayjen Dr Moestopo, memorabilia tentara belanda berupa tanda pangkat, helm, sarung pistol, botol air, peti besi dan perlengkapan perang milik tentara pelajar (TRIP) berupa senapan, belati, sangkur, pedang, helm, tanda pangkat, bom futong, bambu runcing, pedang komando dan replika tandu Panglima Sudirman.

Selain koleksi yang ada di bagian dalam museum, Sobat Piknik juga dapat menikmati koleksi yang ada di bagian belakang museum yaitu kereta kuda dan mobil yang pernah dipakai Presiden dan Wakil Presiden pertama.

Ada cerita unik di balik mobil RI 1 pertama berjenis sedan limosin merk Buick buatan Amerika tahun 1939 yang merupakan mobil termewah saat itu. 

Semula mobil ini adalah milik departemen perhubungan jepang di Jakarta. Mobil yang pernah dibawa saat pemindahan ibukota ke Yogyakarta ini didapatkan oleh anggota barisan banteng yang bernama Sudiro dengan cara mendekati supir dinas departemen perhubungan jepang yang saat itu sedang memarkir mobilnya untuk diserahkan dan dibawanya ke rumah Bung Karno di Pegangsaan Timur yang kemudian dijadikan mobil kepresidenan di awal kemerdekaan.

Jika Mobil RI 1 merupakan milik departemen perhubungan jepang. Mobil RI 2 merupakan milik paman Bung Hatta yang diperuntukan bagi Bung Hatta dalam mobilisasi hingga menjalankan tugas - tugas kenegaraan.

Dan koleksi mobil terakhir adalah mobil yang menjadi saksi bisu peristiwa pemboman Cikini. Sedan hitam merk imperial ini digunakan oleh Bung Karno saat menghadiri bazar sekolah anaknya di Perguruan Cikini (Percik) pada tanggal 30 November 1957.

Pada peristiwa tersebut terjadi peledakan granat sebagai upaya pembunuhan Sang Proklamator. Bung Karno selamat dari upaya pembunuhan namun peristiwa tersebut mengakibatkan 9 orang tewas dan 55 orang terluka termasuk ajudan dan murid Perguruan Cikini.


Hmmm… Gimana Sobat Piknik ? Tertarik untuk mengunjungi Museum Juang 45 untuk mempelajari lebih lanjut ?! Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Perjuangan bangsa ini tak sebatas meraih kemerdekaan dari bangsa asing, mempertahankan dan menghadapi ancaman dari bangsa sendiri adalah hal yang harus dihadapi para pendiri bangsa ini agar Negara Indonesia tetap berdiri. Maka sepatutnya kita sebagai generasi penerus terkini harus menghargai dan berkerja keras untuk mewujudkan mimpi para pendiri bangsa agar negeri ini mampu mencapai keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Mengenal Lebih Dekat Muhammad Husni Thamrin

Bagi Sobat Piknik yang sering ikut Car Free Day pasti sudah tidak asing lagi dengan jalan MH Thamrin. Sebuah nama jalan protokol Ibukota yang membentang dari bundaran HI sampai dengan bundaran air mancur di kawasan Monas yang diapit oleh patung kuda Arjuna Wijaya dan patung MH Thamrin. Hmmm... Jadi penasaran dengan tokoh yang dijadikan nama jalan tersebut !? Siapakah beliau ? Yang konon merupakan Pahlawan Nasional yang berasal dari tanah Betawi. Mencoba untuk mencari informasi lebih banyak dari referensi internet. MH Thamrin adalah salah satu tokoh penting dalam perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia.  Hmmm ... Makin ingin mengenal lebih dekat dengan tokoh yang satu ini ! Let’s go...! Kita susuri jejak Muhammad Husni Thamrin dengan menapaktilasi perjalanan hidup sang diplomat ulung yang pernah Indonesia miliki di sebuah museum yang terletak di gang Kenari 2 kawasan Senen Jakarta Pusat. Untuk menuju museum ini, Sobat Piknik dapat naik busway rute 5 Ancol – Kampung Melayu,

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Ziarah Backpacker ke Masjid Pesisir Jakarta

Berwisata di Jakarta tidak selalu ke pusat keramaian. Masih terdapat opsi wisata religi di Ibukota. Kali ini Travelista putuskan untuk berziarah backpacker ke masjid Luar Batang yang terletak di jalan Luar Batang V Penjaringan Jakarta Utara. Ya semoga saja dengan ziarah backpacker, suatu saat Travelista bisa umroh backpacker. Aamiin. Dari rumah, Travelista naik KRL jurusan Kota lalu berjalan menuju halte busway untuk naik rute 12B jurusan Senen – Pluit. Sobat Piknik naik busway yang menuju Pluit lalu turun di halte busway jalan Murta Baru, tapi bilang saja ke petugas busway on duty bahwa Sobat Piknik mau ke masjid Luar Batang. Nanti Sobat Piknik akan diturunkan di seberang halte Luar Batang karena busway yang menuju Pluit tidak ada halte pemberhentian kecuali halte jalan Murta Baru. Selain naik busway rute rute 12B jurusan Senen – Pluit yang Travelista jelaskan tadi. Sobat Piknik dapat juga naik busway rute 1A jurusan Fresh Market PIK - Balaikota, Sobat Piknik naik busway dari halte Fr