Langsung ke konten utama

Jelajahi Mimpi di Pulau Belitung

Berawal dari chatingan di group WhatsApp untuk piknik ke luar pulau yang belum terlalu ramai dikunjungi dengan budget backpacker. Dari beberapa opsi destinasi yang dibahas, akhinya pilihan mengerucut ke pulau Belitung, selain itu pengaruh film laskar pelangi yang fenomenal itu menjadi salah satu pertimbangan untuk pergi ke sana.

Setelah mencari harga tiket terbaik akhirnya Travelista dapat harga tiket pergi Rp 334.000 dan Rp 553.600 untuk tiket pulang. Hanya butuh waktu beberapa saat, email notifikasi dari situs tiket online pun masuk. Hore ! Akhirnya tiket pesawat pun sudah dalam genggaman.

Nah, masalah berikutnya adalah kemungkinan cuti tidak di approve BOSS karena Travelista pergi di hari kerja. Wah... Mau alasan apa ya nanti ?! 

Ah, sudah Travelista, abaikan saja dulu kekhawatiran itu. Sekarang fokus untuk cari penginapan. Sambil curi – curi waktu kerja dan pakai wifi kantor. Travelista pun langung masukan keyword penginapan murah di belitung pada kolom google lalu coba cari di situs tiket online.

Banyak juga penginapan murah di Tanjung Pandan yang ditampilkan. Fokus Travelista adalah pada penginapan murah tapi tetap nyaman, kalau bisa dapat sarapan nasi, untuk menghemat budget saat di sana. Akhirnya Travelista pun memilih hotel pondok impian 2 di jalan Pattimura no 8.

Tiket pesawat sudah, voucher hotel pun sudah. Kini Travelista memikirkan bagaimana caranya backpackeran di Belitung. Karena sebagian besar yang pergi ke Belitung via Tour Travel sehingga taunya beres. Hmmm...  Lumayan berfikir keras. Bagimana caranya supaya bisa keliling pulau Belitung tanpa tour travel ?

Hingga akhirnya Travelista dapat referensi di situs http://portal.belitungkab.go.id bahwa telah tersedia Damri jurusan Bandara H.A.S Hanandjoedin – kota Tanjung Pandan per 17 Februari 2015. Walau baru 2 unit, tapi oke lumayanlah untuk mengatasi kesulitan keluar area bandara tanpa taxi ayau ojeg.

Source : portal.belitungkab.go.id

Ok, sekarang semua sudah lengkap. Saatnya mengajukan form cuti ke BOSS dan ini adalah tahap terberat bagi Travelista karena si BOSS orangnya kepo banget ! Agak takut juga sih tidak di approve. Bisa kacau dunia persilatan karena sudah terbayang tiket pesawat dan voucher hotel yang akan hangus. Hehehe...

Dengan modal Bismillah, form cuti pun Travelista ajukan. Dan seperti perkiraan sebelumnya kalau si BOSS tanya "kenapa ga weekend aja sih ? Kenapa ngajuinnya mendadak banget sih ? Kenapa cutinya lama banget sih ? Kenapa, kenapa dan kenapa ?" 

Yang namanya sudah niat, kesempatan pun bisa diciptakan. Travelista pun sudah siapkan jurus berkelit. Kalau ada urusan keluarga di Belitung. Keluarga dari mana coba ?! Hehehe...

BOSS pun akan approve form cuti yang diajukan tapi dengan syarat dan ketentuan pun berlaku. Cuti akan di approve kalau pekerjaan sudah selesai semua. Aduh ! Syarat yang berat karena pekerjaannya baru saja dimulai. Travelista pun menyanggupi syarat itu dari pada uang hangus, mending pekerjaan selesai. Hehehe...

Dengan sekuat tenaga dan doa Travelista menyelesaikan pekerjaan JUST ON TIME. Ingat ya, JUST ON TIME ! Selesai pada detik terakahir dengan beberapa kali revisi laporan ! Pada saat injury time akhirnya form cuti pun di approve. Alhamdulillah...

Dari rumah Travelista naik Damri ke bandara, kebetulan Travelista datang duluan  sehingga Travelista segera lakukan check in semua Sobat Piknik di counter maskapai agar bisa duduk di pesawat tidak berjauhan dan bisa ngobrol.

Waktu tempuh Jakarta – Tanjung Pandan adalah 60 menit. Selama penerbangan udara cerah, sehingga Travelista bisa ambil foto pulau Belitung dari atas ketinggian.

Tampak jelas bekas tambang timah di bumi Belitung. Sibuk ambil beberapa foto, Awak pesawat pun menginformasikan bahwa beberapa saat lagi pesawat akan segera mendarat di Bandara H. AS Hanandjoeddin. Pesawat pun landing dengan mulus. And, Welcome to Belitoooooong !!!

Euforia sesaat pun berkahir. Saat melangkah keluar dari terminal kedatangan bandara, Travelista pun mulai kebingunan. Karena di pintu kedatangan, para penjemput sudah ramai membawa kertas bertuliskan nama orang atau rombongan yang dijemput.

Seperti yang Travelista ceritakan tadi bahwa sebagian besar yang piknik ke Belitung sudah booking tour travel. Travelista bukan fokus mencari nama Travelista yang ditulis di kertas itu. Karena Travelista yakin tidak akan ada !

Fokus Travelista adalah keberadaan 2 unit bus Damri yang disediakan Pemerintah kabupaten Belitung untuk mengantar ke kota Tanjung Pandan dengan ongkos Rp 25.000 per orang itu.

Hingga akhirnya sopir taxi plat hitam datang menghampiri dan dengan ramah menawarkan untuk mengantar ke kota Tanjung Pandan. Ia menawarkan Rp 100.000 sampai ke hotel. 

Dalam hati Travelista tersenyum, itu murah ! Sama dengan ongkos Damri. Tapi namanya naluri backpacker, Travelista coba tawar lebih murah lagi ! Tapi pendirian sopir taxi tak tergoyahkan. Ya sudahlah, nggak rugi juga naik taxi plat hitam. Malah diantar sampai depan lobby hotel. Hehehe…
 
Tak sampai 30 menit, Travelista pun tiba di hotel. Well, cukup bersih dan terletak persis di sisi jalan raya. Sengaja Travelista pilih hotel di jalan Patimura karena letaknya berbatasan langsung dengan garis pantai dan tak jauh dari pusat kota.

Ya kalau boleh dibilang jalan Pattimura mirip dengan jalan Anyer di Banten. Travelista pilih kamar Rp 300.000 per malam include sarapan dengan fasilitas TV, AC. Suasana hotel cukup nyaman walau air nya kuning gading, kadang mati lampu dan wifi nya lambat. Tapi tak apa, yang terpenting adalah dapat sarapan.

Sampai lobby hotel, Travelista pun langsung check in. Sebenarnya Travelista melakukan early check in dan seharusnya kena charge. Tapi setelah nego, akhirnya Travelista diperbolehkan masuk kamar sebelum jam 12 tanpa dikenakan charge. Hore ! 

Travelista pun minta pihak hotel untuk carikan motor sewaan. Awalnya pihak hotel menawarkan harga sewa Rp 85.000 per 24 jam. Tapi namanya usaha. Travelista coba tawar lagi hingga akhirnya Travelista dapat harag sewa Rp 75.000 per 24 jam dihitung dari jam serah terima kunci motor.

Sambil menunggu motor sewaan datang, Travelista pun maksimalkan waktu untuk beristirahat sejenak sambil membalurkan sun block. Penting itu ! Karena sudah dipastikan selama di Belitung, Travelista akan marathon dari satu pantai ke pantai lain. #Jadianakpantaiceritanya.

Satu jam kemudian, kunci motor sewaan pun sudah di tangan, jangan lupa isi bensin ! Karena biasanya bensin yang disisakan hanya cukup untuk 10 kali tarikan gas. Hehehe...

Pom bensin di pulau ini jarang, pada saat Travelista berkunjung ada beberapa pom bensin tutup. Tapi jangan khawatir karena banyak penjual bensin eceran dengan harga Rp 8.000 perliter, tapi kalau Sobat Piknik beli 2 liter jadi Rp 15.000. 

Saran Travelista usahakan isi full tank untuk satu motor dulu, jika tanki motor yang satu sudah penuh sisanya baru dialihkan ke tanki motor yang satunya lagi.

Jadi Tukang bensin dadakan

Ini adalah moment saat motor sewaan mogok kehabisan bensin karena memaksakan cari pom bensin agar dapat harga reguler. Sobat Piknik pun terpaksa membeli bensin eceran dengan membawa serta jerigen dan corongnya.

Wong Belitong tuh baik, bensin belum bayar saja boleh di bawa dulu, tanya alamat selalu dikasih tau secara detail, parkir di manapun gratis. Menurut sopir taxi yang merupakan pendatang, orang Belitong itu malu untuk menadahkan tangan. WAW, salut banget ! Pantesan parkir motor tidak diminta uang parkir, padahal motor dijagain dan diatur barisan parkirnya.

Setelah bensin motor sudah full tank, Travelista menuju kedai mie Atep yang terletak di jalan Sriwijaya, tidak jauh dari tugu Satam yang merupakan icon kota Tanjung Pandan. 

Tugu Satam
Makan mie Atep

Menu yang Travelista pesan pasti adalah sepiring mie Belitong dan segelas es jeruk kunci. Cukup membayar Rp 21.000 untuk menikmati rasa mie yang JUARA !!! dan es jeruk kunci yang segar.

Makan di kedai mie Atep ini tidak bisa terlalu lama karena kedai akan selalu diserbu Sobat Piknik yang datang silih berganti dengan menggunakan bus – bus besar. Apalagi di saat weekend, sudah dapat meja kosong saja sudah untung. Tapi kalau tidak dapat meja kosong biasanya para rombongan Sobat Piknik makan di dalam bus atau mobil. Nah kebayang kan, kalau datang ke Belitung ala backpacker seperti Travelista dengan motor sewaan. Masa mau makan di jok motor ? Hehehe...

Dari kedai mie Atep Travelista menuju pantai Tanjung Tinggi yang berjarak sekitar 27 km. Setelah 1 jam perjalanan Travelista pun sampai di pantai Tanjung Tinggi. Ya cukup lama karena setiap ada spot foto bagus, Travelista berhenti untuk ambil satu dua pose. Hehehe...

Sampai di pantai Tanjung Tinggi, Travelista istirahat sejenak sambil menikmati segarnya kelapa muda. Harga yang ditawarkan pun cukup murah untuk ukuran tempat wisata yaitu Rp 15.000 per buah. Sambil menikmati es kelapa, tak lupa Travelista membalur sun block setiap 2 jam sekali karena cuacanya memang terik sekali dan sebagai antisipasi kulit gosong terpapar sinar ultraviolet. #Elitdahbahasanya.

Setelah puas berfoto di antara batu – batu raksasa dan berenang di pantai Tanjung Tinggi, Travelista pun bergegas kembali menuju hotel di Tanjung Pandan. 

Setelah beristirahat, waktunya hunting makan malam di pusat keramaian kota Tanjung Pandan yaitu di simpang lima Tugu Satam. Silahkan pilih sesuai keinginan.

Bersambung ke artikel : Menikmati Vitamin Sea di Tanjung Kelayang...

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh