Langsung ke konten utama

Mengunjungi Sekolah Laskar Pelangi

Hari mulai terang, waktunya check out dan cari sarapan. Tujuannya adalah warung kopi Atet yang terletak di jalan Jenderal Sudirman dekat pasar Lipat Kajang. Sebeb semalam masih penasaran dengan warung kopi yang satu ini. 

Sobat Piknik dapat memesan kopi O, kopi susu, coklat susu panas atau dingin yang serasi ditemani dengan aneka gorengan atau telur ayam kampung setengah matang.

Selesai ngopi di warung Atet, perjalanan Travelista teruskan menuju pantai Serdang yang terletak di belakang rumah makan Fega. Pantai ini unik ! Jika pantai yang lain ditumbuhi pohon kelapa, pantai Serdang ditumbuhi pohon cemara dan bunga merambat yang indah sekali.

Hari semakin siang, Travelista harus meneruskan perjalanan. Hujan yang cukup deras mengiringi perjalanan membuat badan terasa menggigil, namun tidak menggoyahkan niat Travelista menuju Gantong.

Setelah menempuh perjalanan hampir satu jam. Akhirnya Travelista tiba di museum kata Andrea Hirata. Tapi sayang museum sedang direnovasi. Tidak ada tarif yang dikenakan kepada Sobat Piknik yang berkunjung. Hanya disediakan kotak sumbangan untuk pemeliharaan kebersihan museum minimal Rp 2.000.

Selain mengikmati koleksi museum kata, Sobat Piknik juga bisa menikmati kopi Kuli. Kopinya museum kata seharga Rp 7.000 per gelas. Setelah hujan reda, perjalanan Travelista lanjutkan menuju replika SD Muhammadiyah Gantong yang merupakan alasan utama Travelista piknik ke Belitung.

Tiket retribusi ke sekolah ini adalah Rp 3.000 per orang yang dikelola remaja setempat melalui BUMDES. Setelah membayar retribusi, Travelista segera menuju replika SD yang sangat terkenal lewat film fenomenal Laskar Pelangi.

Hampir setiap sudut sekolah memberi inspirasi kepada Travelista untuk tidak takut bermimpi menaklukkan dunia. Dan karena mimpi itulah para Sobat Piknik dari seluruh penjuru dunia “takluk” dengan mengunjungi tempat yang jauh tersembunyi ini.

Berat rasanya harus meninggalkan tempat ini. Tapi Travelista harus kembali ke Tanjung Pandan dengan melewati rute yang sama saat menuju Manggar kemarin.

Akhirnya Travelista sampai di Tanjung Pandan. Sebelum kembali ke hotel, Travelista sempatkan mengunjungi danau Kaolin yang terletak di jalan Murai Dalam – Jerat Nangka. Tidak ada biaya yang perlu dikeluarkan untuk berkunjung ke danau bekas tambang kaolin yang memiliki kedalaman sekitar 8 meter ini. Inilah keindahan alam selain pantai yang mendominasi destinasi wisata pulau Belitung. 

Memang sekilas landscapenya mirip dengan kawah putih di Ciwidey. Gundukan pasir kaolin dan warna air hijau tosca yang eye catching sangat cocok untuk dijadikan background foto profil sosial media yang Sobat Piknik punya. Hehehe…

Tidak lama Travelista berada di danau ini karena badan sudah lelah menempuh perjalanan jauh dari Manggar sejak pagi tadi. Sekarang waktunya check in dan istirahat di hotel.

Makan malam terakhir di Belitung, Travelista makan di warung angkringan Gembul dan ngopi di warkop Kong Djie. 

Malam yang semakin larut, waktunya kembali ke hotel dan packing barang supaya besok pagi sisa waktu bisa dimaksimalkan untuk mencari oleh – oleh khas Belitung. 

Pusat penjualan oleh – oleh mudah ditemukan di sepanjang jalan Sriwijaya. Berhubung waktu sewa motor sudah hampir habis, Travelista pun memutuskan beli oleh - oleh di dekat hotel tempat menginap yaitu di toko OK (Oleh – oleh Keluarga).

Adapun oleh - oleh khas Belitung yang dapat Sobat Piknik beli adalah kue rintak, kerupuk kemplang, keripik gonggong, keripik telur kepiting, kacang selimut, lempok dan asinan kelubi. 

Satu bungkus untuk di rumah, satu bungkus untuk saudara, satu bungkus untuk tetangga, satu bungkus untuk BOSS, satu bungkus untuk teman kantor. Wah banyak juga yah ?! 

Penyakit Travelista kumat kalau sudah belanja oleh – oleh khas daerah yang dikunjungi biasanya lebih mahal dari harga tiket pesawat. Hehehe… 

Motor sudah tak ada, waktu check out sudah dekat, jadwal penerbangan masih lama, perut sudah lapar, nomor HP sopir taxi bandara yang tempo hari mengantar Travelista saat tiba di Belitung pun hilang. Wah, complicated ya Sobat Piknik !? Hehehe... 

Beruntung, tadi Travelista melihat spanduk taxi resmi yang dipasang dekat hotel. Travelista pun meminta pihak hotel untuk order taxi tersebut.

Travelista meminta untuk diantar ke tempat makan khas Belitung yang ada di pusat kota. Rekomendasi sopir taxi adalah rumah makan Sari Gangan di jalan Irian. Yang membedakan dengan rumah makan yang lain, dapur tempat proses pengolahannya ada di teras rumah. Sehingga Sobat Piknik bisa melihat langsung proses memasaknya.

Semua diolah dengan fresh, kuahnya pekat dan aroma kunyitnya cukup kuat karena ditumbuk dengan lumpang. Sobat Piknik dapat menikmatinya seharga Rp 60.000 per porsi. Tapi menurut Travelista sih, sup gangan RM Fega masih jadi JUARA nya.

Setelah hampir satu setengah jam waktu Travelista habiskan di rumah makan Sari Gangan. Travelista telpon ke kantor taxi yang tadi mengantar ke rumah makan Sari Gangan. 

Yang unik dari taxi ini adalah Sobat Piknik bisa request untuk dijemput oleh sopir yang Sobat Piknik inginkan. Karena taxi ini hanya berjumlah 5 unit saja. Kurang lebih setengah jam waktu perjalanan, Travelista pun sampai di Bandara H. AS Hanandjoeddin. Yah, nampaknya piknik kali ini akan segera berakhir.


Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik berikutnya...


Pesan moral :
Jangan pernah takut untuk bermimpi mewujudkan cita - cita.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal