Langsung ke konten utama

Berkeliling Tangerang Bersama Teman

Piknik kali ini Travelista mengunjungi kota industri Tangerang. Perjalanan dimulai dari stasiun kereta commuter line Sudirman, transit di stasiun Duri dilanjutkan dengan kereta jurusan Tangerang. Hanya perlu membayar Rp 3.000 untuk sampai ke stasiun Tangerang. Murahkan Sobat Piknik ?!

Meeting point Travelista adalah di masjid Agung Al Ittihad yang terletak persis di depan pintu keluar stasiun Tangerang. Kebetulan Travelista dan Sobat Piknik berangkat dari rumah masing – masing untuk langsung ketemuan di Tangerang.

Setelah sholat, perjalanan langsung dilanjutkan untuk mencicipi laksa Tangerang yang ada di jalan Muhammad Yamin. Travelista naik angkot R03A jurusan pasar Anyar – Serpong dari depan masjid Al Ittihad lalu turun di depan CFC sebelum mall Tangerang City.

Di sini adalah sentra kuliner laksa Tangerang. Karena Travelista belum pernah riset tentang laksa di kawasan ini, sehingga Travelista sedikit kebingungan mau makan di kedai yang mana ? Hingga akhirnya pilihan jatuh pada laksa Bang Kumis Bewok. 

Loh, kanapa pilih laksa Bang Kumis Bewok ? Karena di kedainya terdapat spanduk dengan beberapa logo TV swasta. Nah, berarti kedai ini pernah diulas pakar kulier karena rasanya. Sebuah alasan yang simple dan masuk akal kan ya Sobat Piknik ?! Hehehe…

Saat laksa tersaji, Travelista rada heran. Loh kok ini nggak ada nasinya ? Mana kenyang ? Tanya Travelista dalam hati. Spontan Travelista pesan nasi kepada Bang Kumis. "Bang nggak ada nasinya ?" Bang Kumis pun menjawab "Lah, laksa mana ada pake nasi bang ? Mie laksa ini dari tepung beras" #Jadimalu. Hehehe...

Setelah menikmati kuliner khas pembuka, Travelista kembali ke arah stasiun Tangerang dengan menaiki angkot yang sama. 

Sesampainya di jembatan yang ada di belakang masjid Al Ittihad, Trevelista sempatkan untuk berjalan menyusuri Cisadane Walk yang ada di sisi aliran sungai Cisadane.

Setelah ambil beberapa foto. Travelista mencari angkot yang dapat mengantar Travelista ke pintu air Sepuluh yang terletak di jalan KS Tubun. Setelah bertanya kepada Sopir Angkot, Travelista diarahkan untuk naik angkot warna ungu dan turun di depan pintu air Sepuluh.

Hanya butuh waktu sekitar 20 menit dengan ongkos Rp 4.000 Traveslita tiba di depan pintu air Sepuluh. Sebuah bangunan kokoh membentang di tengah aliran sungai Cisadane yang dibangun pada tahun 1927 oleh Belanda sebagai sarana irigasi lahan pertanian di wilayah Tangerang pada waktu itu dan hingga kini masih berfungsi dengan baik. 

Di pintu air ini Sobat Piknik dapat melihat berbagai aktivitas warga seperti memancing dan menjala ikan.

Angin sepoi – sepoi ditambah percikan air bendungan, akan membuat Sobat Piknik merasa kantuk. Eit’s !!! Tapi hati – hati itu godaan ! Bisa berbahaya kalau Sobat Piknik tidur beneran. Bisa tercebur ke bendungan. Hehehe...

Travelista rasa sudah cukup mengunjungi tempat bersajarah ini. Sekarang waktunya cari makanan yang bisa membuat mata segar. Pilihannya jatuh pada asinan Tangerang yang dijual di gerobak dengan tenda sederhana yang mangkal di depan gedung perawatan pintu air Sepuluh.

Segarnya sayuran dipadu dengan rasa asam, sawi asin, pedas cabai plus bumbu kacang membuat mata jadi segar. Ditambah lagi Sobat Piknik dapat menikmatinya di tepi anak sungai Cisadane menambah sensasi tersendiri. 

Untuk menikmati sepiring asinan khas Tangerang ini Sobat Piknik dapat membayar Rp 20.000 perporsi. 


Bersambung ke artikel : Lost in Tangerang...

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal