Langsung ke konten utama

Singgah di Kota Wijayakusuma

Sebuah pengalaman menarik, saat Travelista mendapat tugas mengunjungi kota paling selatan di jawa tengah. Cilacap, sebuah kota yang terkenal dengan lapas Nusa Kambangannya. Untuk menuju Cilacap dapat dicapai dengan 3 jenis kendaraan umum yaitu pesawat, bus kota dan kereta api.

Dengan berbagai pertimbangan akhirnya Travelista putuskan untuk naik kerata api saja. Saat ini kereta jurusan Jakarta – Cilacap hanya ada satu kali jadwal keberangkatan yaitu KA Purwojaya yang berangkat dari Gambir jam 21:55 dan tiba di Cilacap jam 04:50.

Kebetulan ini adalah perjalanan pertama Travelista naik kereta malam. Ya tentu excited sekali dalam perjalanan dinas kali ini. Hampir 7 jam perjalanan ditempuh, tak banyak yang dapat Travelista lakukan selama perjalanan selain tidur ayam dan bulak - balik ke kamar kecil. Untuk ngemil ? Sudah malas ngunyah di pagi buta ! Mau motret untuk bahan blog ? Di luar jendela gelap banget ! Mau foto di dalam kereta ? Orangnya pada tidur semua ! Kan, ga seru banget motoin orang yang tidur mangap...! Ngorok pula ! Hehehe...

Akhirnya KA Purwojaya pun tiba di Stasiun Cilacap. Rasa syukur dan senang, menyertai Travelista saat menginjakkan kaki di setiap kota yang belum pernah Travelista kunjungi. Waktu masih menunjukkan jam 04:50, langit pun masih gelap.

Yakin ! Kendaraan umum belum tersedia. Lagi pula, jam segitu siapa pula Personil cabang yang mau jemput ke stasiun ?! Ada sih, ojeg di depan stasiun. Tapi Travelista mau ke mana jam segitu ? Kantor pun buka jam 08:00.

Akhirnya Travelista putuskan untuk menunggu hari terang di stasiun saja walau hampir semua penumpang kereta yang tadi berangkat bareng sudah keluar stasiun. Tapi ya sudahlah, mending di stasiun dari pada luntang -  lantung di pingir jalan tanpa ada kepastian mau ngapain dan nungguin siapa ? Ya kira – kira begitu deh trauma orang yang sering di PHP in. Hehehe...

Hari pun sudah mulai terang, sudah cape duduk, stretching, main HP dan akhirnya sekitar jam 6:05 Travelista putuskan keluar dari stasiun. Selain ga PD juga di stasiun sendirian, perut juga sudah mulai lapar. Harus segera cari asupan dari pada kena maag kambuhan. Hehehe…

Belum tau mau makan apa setelah keluar dari stasiun. Yang penting ke jalan raya saja dulu, nanti juga ada kedai yang menjual sarapan. Ada memang tukang ojeg dan becak yang menawarkan jasanya untuk mengantar Travelista, tapi Travelista rasa waktunya belum tepat untuk menerima tawaran Bapak – Bapak sekalian. Jadi Maaf ya Pak ! Saya jalan kaki saja, karena saya pun tak tau mau ke mana ?! Bingungkan Bapak ?! Hehehe…

Berkunjung ke suatu kota tak lengkap rasanya jika tidak mencicipi kuliner khasnya. Sepanjang jalan dari stasiun tadi Travelista tidak menemukan kedai yang menjual sarapan khas Cilacap. Hingga Travelista menemukan kedai lontong opor Pak Mul. Hmmm… Lontong opor ?!?... Dalam hati Travelista, Nah ini yang khas ! Namun kedai masih sepi ! Penjualnya pun tak terlihat !? Beberapa kali Travelista panggil tak juga keluar. Mungkin masih sibuk di dapur mempersiapkan barang dagangannya untuk segera dipajang ! Anggapan Travelista dalam hati.

Hingga akhirnya penjualnya pun keluar membawa senampan sate usus dan ati rempela. “Sudah buka toh Pak ?” Tanya Travelista, karena masih sepi banget dan mungkin Travelista sebagai penglarisnya di hari ini. “Oh, sudah Mas ! Monggo !” Jawab sang penjual. Travelista pun langsung pesan seporsi lontong opor karena memang hanya menu itu yang terdengar khas. Dan tentu jarang pula lontong dipadukan dengan opor ayam selain di hari raya.

Setelah perut terisi, sambil menunggu jam operasional kantor, perjalanan Travelista teruskan ke arah utara yang kebetulan searah dengan lokasi kantor cabang. Sambil merenggangkan otot – otot karena badan sudah kaku berdiam lama di kereta tadi. Tak luput pula memberi senyuman manis kepada pengayuh becak atau ojeg yang selalu datang menghampiri atau lambaian lima jari kepada Sopir angkot yang mengklakson. Tin…Tin...

Hingga sampailah Travelista di Alun – Alun Kota Cilacap. Kotanya cukup bersih dan lalu lintas pun terpantau ramai lancar. Nampaknya enjoy juga tinggal di kota ini ! Tepat di perempatan alun – alun terdapat sebuah tugu nelayan yang sedang mengangkat bunga wijayakusuma yang merupakan flora khas Cilacap. Ini adalah landmark kota Cilacap, karena di sini terdapat alun – alun, kantor Bupati, kantor DPRD dan Masjid Agung.

Selain objek vital pemerintahan, di sekitar tugu nelayan Cilacap juga terdapat Taman Zebra yang merupakan zona edukasi keselamatan berlalu lintas yang nampaknya ditujukan untuk anak usia sekolah. Taman ini tidak terlalu besar, tapi Travelista rasa sudah cukup baik sebagai prasarana edukasi anak di tengah kota.

Di belakang Taman Zebra juga terdapat beberapa wahana permainan anak seperti mini trampoline, mandi bola dan lain sebagainya yang saat Travelista berkunjung belum buka karena memang Travelista datang terlalu pagi ke taman ini.

Setelah menghitung sisa waktu dan estimasi waktu penjemputan oleh Personil cabang, perjalanan Travelista lanjutkan ke kedai sroto Sokaraja Eco Rasa berada tepat di depan gedung DPRD Cilacap, tak terlalu jauh dari Masjid Agung dan alun – alun.

Soto yang satu ini berkuah bening dengan rasa kaldu yang gurih. Sobat Piknik dapat pilih daging sapi, ayam atau babat. Yang membuat soto ini khas adalah taburan sangrai kacang tanah yang ditumbuk sehingga menimbulkan sensasi tersendiri saat Sobat Piknik mengunyahnya.


Eitsss... BTW Personil cabang sudah datang menjemput. Travelista harus buru – buru menemuinya. Takut nanti dikira niat jalan – jalan bukan niat kerja ! Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Salah satu pendukung industri pariwisata adalah kuliner lokal. Oleh karena itu sudah sepatutnya kita semua sebagai penikmat ataupun pelaku pariwisata harus memberikan perhatian khusus agar kuliner lokal tetap lestari dan daya tarik tersendiri untuk berkunjung ke suatu kota.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh