Langsung ke konten utama

Tekad Merdeka di Mulai Dari Sini

Bagi Sobat Piknik yang sering melintas kawasan Senen, tentu tak asing dengan rumah tua yang terletak di pinggir jalan Kramat Raya No 106. Rumah yang menjadi saksi bisu pergerakan pemuda dalam menyamakan visi tentang perjuangan kemerdekaan Indonesia.

Semula bangunan ini adalah commensalen huis atau rumah kos mahasiswa yang belajar di sekitar Salemba milik Sie Kong Liong. Adapun tokoh yang pernah tinggal di rumah ini di antaranya adalah Amir Sjarifuddin, AK Gani dan Muhammad Yamin.

Setelah kegiatan pemuda dialihkan ke jalan Kramat no 156. Rumah ini beberapa kali mengalami perubahan peruntukan. Mulai dari rumah kediaman Pang Tjem Jam pada periode 1937-1951, kemudian menjadi toko bunga dan hotel yang dikelola oleh Loh Jing Tjoe serta sempat dijadikan kantor Bea Cukai sampai tahun 1970. Hingga akhirnya dipugar dan dijadikan museum sumpah pemuda pada 20 Mei 1973 oleh gubernur Ali Sadikin.

Museum ini buka setiap hari kecuali hari senin dan hari besar nasional. Untuk masuk ke dalamnya Sobat Piknik dikenakan biaya sebesar Rp 2.000 untuk dewasa dan Rp 1.000 untuk anak – anak.

Memasuki ruang depan museum, Sobat Piknik dapat melihat diorama kehidupan mahasiswa yang terbiasa mengisi harinya dengan membaca buku dan berdiskusi. Tidak beda jauh dengan kehidupan mahasiswa masa kini yang juga tak pernah lepas dengan buku ya Sobat Piknik ?! Hehehe…

Beranjak ke ruang sebelahnya, Sobat Piknik dapat melihat diorama seorang mahasiswa yang sedang mendengarkan berita melalui radio sebagai bahan diskusi dan merencanakan aksi. Di ruang ini Sobat Piknik dapat membaca artikel sejarah kongres pemuda pertama.

Pada ruang selanjutnya, terpajang replika biola dan riwayat tentang WR Supratman yang merupakan seorang wartawan, pemusik dan pencipta lagu Indonesia raya. 

Di ruang ini Sobat Piknik juga dapat juga membaca sejarah biola yang digunakan WR Supratman dalam menciptakan lagu Indonesia raya serta sejarah lagu Indonesia raya sejak dipertama kali diperdengarkan hingga lagu yang Sobat Piknik dengar dan nyayikan saat ini.

Di ruang tengah atau ruang utama museum terdapat diorama kongres pemuda kedua yang diselenggarakan pada tanggal 27 - 28 oktober 1928. Di sini juga terdapat susunan acara kongres sumpah pemuda kedua dan notasi lagu Indonesia raya pada pahatan marmer yang ditempel pada dinding ruangan.

Pada ruang bagian belakang museum, memajang koleksi sejarah pertumbuhan organisasi kepemudaan. Di ruang ini Sobat Piknik dapat belajar sejarah kepanduan yang terbentuk untuk membina rasa cinta tanah air yang dipionirkan oleh Mangkunegoro VII melalui Javaansche Padvinders Organisatie berdiri pada tahun 1916 di Solo yang disusul dengan pendirian organisasi kepanduan sejenis setelahnya hingga dilebur menjadi satu dalam Indonesische Nationale Padvinderij Organisatie cikal bakal Pramuka. Oya, Sobat Piknik masih hafalkan tepuk pramuka ? Kalau masih hafal, coba deh praktekan sekarang ! Hehehe…

Selain artikel sejarah kepanduan, di ruang ini juga Sobat Piknik dapat melihat peralatan pandu yang dipergunakan pada tahun 1920an seperti seragam, bendera, dasi, tanda pangkat dan lain sebagainya.

Di  ruang terbuka museum terdapat monumen persatuan pemuda 1928 dan relief yang menggabarkan sejarah perjuangan pemuda yang mulai terorganisir sejak berdirinya perkumpulan Boedi Oetomo, sumpah pemuda, proklamasi kemerdekaan,  agresi militer belanda, pemberontakan DI/TII hingga penghiatan G30SPKI yang kemudian memunculkan orde baru di tatanan pemerintahan Indonesia.


Selesai sudah piknik kali ini.Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :

Ikrar para pemuda pendahulu kita untuk bertumpah darah satu, berbangsa satu, berbahasa satu. Sejatinya menyadarkan kita akan arti semangat juang dan cinta tanah air. Sudah selayaknya kita sebagai pemuda masa kini berani maju di tengah perkembangan jaman sebagai wujud cinta tanah air dalam perjuangan yang berbeda cara.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh