Langsung ke konten utama

Kayangan Para Dewa

Setelah sarapan di homestay, piknik di Dieng Travelista lanjutkan ke komplek candi Arjuna. Untuk masuk ke sini, Sobat Piknik tak perlu membayar tiket karena telah membeli tiket terusan kawah Sikidang. Sobat Piknik cukup menunjukkan tiket tersebut ke petugas jaga.

Komplek candi Arjuna merupakan candi tertua di pulau Jawa. Komplek candi yang berdiri di sebuah lembah ini merupakan peninggalan peradaban hindu di dataran tinggi Dieng dan merupakan tempat dilangsungkan ritual pemotongan rambut anak gimbal Dieng.

Berdasarkan catatan prasasti, pembangunan candi di Dieng berlangsung sekitar abad VIII - XII masehi. Candi – candi di sini merupakan hasil alkuturasi budaya India dan Jawa. Di sini Sobat Piknik dapat melihat perbedaan fungsi pemujaan candi.

Jika di India, candi adalah tempat pemujaan Dewa sedangkan candi di Jawa adalah tempat pemujaan leluhur yang merupakan titisan Dewa. Hal ini dapat Sobat Piknik lihat pada candi Arjuna dan Bima yang masih banyak terdapat unsur budaya India sedangkan candi yang lain berkembang dengan gaya lokal.

Oya Sobat Piknik, nama candi Arjuna, Semar, Srikandi, Puntadewa, Sembadra, Gatot Kaca, Dwarawati dan Bima adalah nama yang diberikan masyarakat sekitar. Sedangkan nama asli candi pada masa kejayaannya, hingga kini masih belum diketahui. Hmmm... Semoga para arkeolog dapat segera memecahkan misteri tersebut ya Sobat Piknik.

Di sini juga terdapat komplek Dharmasala yaitu pendopo umat Hindu untuk merapikan pakaian sebelum ke candi tempat persembahyangan. Diduga komplek ini adalah balai untuk belajar agama Hindu, hal ini terlihat pada tumpukan atau susunan batu dan juga terdapat sumber air suci yaitu sendang Sedayu dan sendang Maerokoco yang konon sudah ada sebelum komplek candi Arjuna dibangun. 

Perlu Sobat Piknik ketahui bahwa sendang merupakan sumber air suci yang sudah digunakan sejak masyarakat Dieng menganut kepercayaan Kapitayan, sebuah kepercayaan leluhur penduduk pulau Jawa sebelum ada agama Hindu dan agama lainnya. Dari Sendang Sedayu inilah air suci yang digunakan dalam acara ritual pemotongan rambut gimbal anak Dieng di komplek candi Arjuna berasal.

Beranjak ke komplek candi, Sobat Piknik dapat mengunjungi deretan candi seperti candi Semar, candi Srikandi, candi Punta Dewa dan candi Sembadra. Walau beberapa bagian candi masih dalam tahapan rekontruksi, tapi tidak mengurangi daya magis salah satu komplek candi tertua di Indonesia ini.

Di komplek candi Arjuna ini juga terdapat sebuah gedung bersejarah yang dinamakan pendopo Soeharto Withlam. Ini adalah tempat peristirahatan pribadi presiden Soeharto yang menjadi saksi sejarah pertemuan presiden Soeharto dengan perdana menteri Austraila Gough Withlam guna membahas situasi yang terjadi di negara koloni Portugal di Indonesia yaitu Timor Timur pada tanggal 7 september 1974 yang kemudian menjadi propinsi ke 27 Republik Indonesia sebelum akhirnya resmi memisahkan diri pada 20 mei 2002 sebagai negara Timor Leste.

Oya Sobat Piknik, tak jauh dari komplek candi Arjuna terdapat museum Kailasa yang menyimpan artefak arkeologi, geologi, flora, fauna dan antropologi Masyarakat Dieng yang sayang untuk Sobat Piknik lewatkan. 

Dari komplek candi Arjuna, perjalanan Travelista lanjutkan untuk berendam di pemandian air panas D’Qiano Waterpark yang terletak di Krajan Kepakisan Banjarnegara.

Pemandangan indah tersuguh saat Sobat Piknik menuju ke D’Qiano Waterpark. Lengkungan lembah, gunung serta PLTU yang memanfaatkan uap panas kawah Sileri yang merupakan kawah teraktif di dataran tinggi Dieng dapat Sobat Piknik lihat sepanjang jalan.

Untuk menikmati sensasi mandi air panas di tengah dinginnya udara Dieng. Sobat Piknik akan dikenakan biaya tiket masuk Rp 25.000 perorang. Air panas di D’Qiano Waterpark ini berasal dari kawah Sileri yang berada di atasnya.

Nama kawah Sileri itu sendiri berasal dari bahasa Jawa yaitu leri atau air bekas cucian beras sebelum dimasak yang berwarna putih keruh. Makanya Sobat Piknik jangan heran jika air D’Qiano Waterpark tidak sebening waterpark di kota lainnya. Hehehe...

Setelah badan terasa segar, piknik Travelista teruskan ke telaga Menjer yang terletak di desa Maron, kecamatan Garung, kabupaten Wonosobo. Perjalanan menuju telaga Menjer tak kalah serunya dengan perjalanan menuju D’Qiano Waterpark. Sepanjang perjalanan yang berkelok – kelok menuju telaga Menjer, Sobat Piknik akan melewati permukiman penduduk, perkebunan teh Tambi dan kebun tembakau milik warga.

Untuk masuk ke kawasan telaga Menjer, Sobat Piknik akan dikenakan tiket masuk Rp 5.000 perorang. Di telaga ini, Sobat Piknik dapat naik perahu untuk berkeliling telaga Rp 15.000 perorang. Atau Sobat Piknik dapat menyewa satu perahu untuk rombongan. Tapi harus jago nawar agar dapat harga borongan harga lebih murah dari harga normal perorang ! Hehehe…

Tak kalah dengan legenda pangeran Kidang di kawah Sikidang, telaga Menjer pun memiliki sebuah legenda yang cukup menarik untuk Sobat Piknik ketahui. Dikisahkan pada jaman dahulu kala ada dua orang gadis yang sedang mengumpulkan bahan makanan di ladang. 

Tiba - tiba muncul seekor kepiting raksasa. Kedua gadis ini pun sangat takjub melihat kepiting tersebut. Hingga akhirnya mereka lupa akan nasehat orang tua yang berpesan jika nanti melihat sesuatu hal yang aneh atau janggal segera pergi dan pulang ke rumah.

Namun, salah seorang gadis mendekati dan mengusap kepiting tersebut. Saat sedang mengusap bagian punggung kepiting, tiba - tiba kepiting lenyap dan tempat mereka berdiri berubah menjadi sebuah lubang besar dan semakin dalam hingga akhirnya menelan kedua gadis tersebut. Dan lubang seluas 70 hektar tersebut kemudian dinamakan telaga Menjer.

Mengitari telaga berair hijau tak beriak, menembus kabut tipis disertai kepungan suara serangga di gugusan bukit hijau menjulang. Merupakan sensasi yang patut Sobat Piknik coba saat berkunjung ke telaga ini. Dunia serasa milik kita saja. Hehehe...

Episode piknik di dataran tinggi Dieng pun selesai. Dan di akhir piknik kali ini, tak lupa Travelista beli oleh – oleh untuk keluarga di rumah. Oleh – oleh khas Dieng adalah kentang, aneka olahan carica, kopi, mie ongklok instan dan yang pasti purwaceng untuk istri tercinta. Hehehe…



Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
  1. Belajar dari legenda putri Dewi Shinta dan pangeran Sikidang, mengajarkan kita bahwa mengukur kebahagiaan bukanlah dengan materi semata. Ukuran kebahagian adalah di mana kita dapat memberi atau menerima segala sesuatu dengan penuh keikhlasan.
  2. Belajar dari legenda telaga Menjer, mengajarkan kita untuk berpegang teguh pada sebuah amanat dan jangan pernah menganggap remeh nasihat orang tua yang pasti terkandung maksud baik di dalamnya.
  3. Tuhan ciptakan Dieng dengan segudang potensi dan keunikannya. Sumber daya alam dan sumber daya budaya merupakan perpaduan keunikan khas yang tidak dimiliki wilayah lain. Tanaman carica, purwaceng dan anak gimbal contohnya. Hampir tidak akan Sobat Piknik temukan di wilayah lain. Namun segala potensi yang dimiliki belum dikemas dengan lebih baik. Hal ini ditandai tiket masuk kawasan yang belum terintegrasi membuat banyak Sobat Piknik kebingungan. Setiap kawasan dikenai tiket masuk dengan variasi Rp 10.000 – 15.000. Belum lagi hampir seluruh photo booth dikenakan biaya serba 5.000 perorang yang nampak dikelola secara pribadi. Travelista berharap hal itu semua dapat diakomodir oleh para stakeholder kawasan Dieng agar segala kebutuhan Sobat Piknik yang datang dapat lebih nyaman. #sekedarsaran #untukkemajuanwisatadieng #visitdieng #visitjateng

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh