Langsung ke konten utama

Mengunjungi Etalase Budaya Suku Tidung

Tak terasa 5 hari sudah Travelista bertugas di Tanjung Selor. Pagi ini Travelista harus ke Tarakan untuk menyelesaikan beberapa tugas di sana, lalu terbang ke Jakarta. Kalau saat menuju Tanjung Selor dari Tarakan Travelista naik speedboat bermesin 2 dan dengan fasilitas AC alami.

Kali ini Travelista kembali ke Tarakan dengan mencocokkan jadwal pelayaran speedboat bermesin 4 dengan falisitas AC buatan. Hehehe… 

Ada 2 operator speedboat ini yaitu Gembira Express dengan jadwal keberangkatan jam 8:40 dari Tanjung Selor dan jam 14:05 dari Tarakan serta Tanjung Express dengan jadwal keberangkatan jam 9:30 dari Tanjung Selor dan jam 13:15 dari Tarakan.

Ketika Travelista masuk ke dalam speedboat. Memang jauh berbeda dengan speedboat yang Travelista tumpangi dari Tarakan menuju Tanjung Selor. Speedboat ini lebih besar, bangku yang lebih bagus, dilengkapi dengan fasilitas TV dan AC. Goncangan ombak saat berlayar jauh tidak terasa dibanding dengan speedboat bermesin 2 atau 1. Nyaman sekali ! Soal harga ? Sama saja ! Tidak ada perbedaan harga dengan speedboat bermesin 2 atau 4. Yang membedakan hanyalah jadwal pelayaran saja !

Setibanya di kota Tarakan, Travelista langsung menyelesaikan pendingan pekerjaan yang wajib diselesiakan sebelum kembali ke kantor pusat. Maklum, Travelista ini seorang karyawan ! Bukan seorang travel blogger ! Hehehe…

Setelah pekerjaan selesai, masih ada waktu 3 jam sebelum pelayaran terakhir dari Tarakan ke Tanjung Selor yaitu jam 16:10. Travelista ngejar waktu, karena Personil cabang harus kembali ke Tanjung Selor pada hari yang sama.

Memanfaatkan sisa waktu, maka piknik di pundi harta Kesultanan Bulungan tempo dulu adalah baloy adat Tidung yang terletak di jalan Sei Sesayap Kampung Enam.

Untuk masuk ke baloy adat Tidung yang dibangun secara bertahap sejak tahun 2004 oleh Mochtar Basry Idris selaku kepala adat suku Tidung dan baru diresmikan kembali pada tanggal 14 februari 2018 oleh Walikota Tarakan Sofyan Raga, Sobat Piknik akan dikenakan biaya Rp 5.000.

Berbentuk panggung lamin dengan bahan utama kayu ulin, baloy adat Tidung ini menghadap ke utara. Struktur panggung dipilih karena untuk beradaptasi dengan kondisi alam Kalimantan yang sebagian besar berlahan gambut dan juga fungsi proteksi dari serangan hewan buas hutan Borneo.

Travelista masuk ke baloy ini melalui anak tangga yang disebut tukad barung. Dari sini Travelista menuju ruang yang diberi nama Baloy Delaki. 

Di ruang ini Sobat Piknik dapat melihat koleksi berupa perkakas yang biasa dimiliki kaum pria seperti padaw atau sampan, busay atau dayung, tamba atau perangkap ikan, ubu kanon atau bubu ikan, kedabang atau caping, tutud atau lampu minyak, ganjlu atau tombak, pais atau pisau raut, telipos atau sangkar burung, sumpit, gasing, lugu, sampok, beliung dan masih banyak lagi koleksi yang dapat Sobat Piknik nikmati saat berkunjung nanti.

Memasuki ruang selanjutnya, Travelista mengunjungi baloy Unod atau ruang tengah bangunan. Menurut filosofi Suku Tidung, ruang ini adalah ruang pertama yang harus dibangun dalam membuat sebuah rumah sebelum membuat ruang - ruang yang selanjutnya. 

Karena ini adalah ruang utama, ruang makan, ruang dapur tempat seluruh anggota berkumpul membahas berbagai hal yang dihadapi dalam keluarga. Di ruang ini dipajang meja panjang beserta kursi kayu yang digunakan untuk menerima tamu.

Selain meja panjang, di ruang ini juga dipajang koleksi seperti peti tembaga untuk menyimpan barang antik, gadur atau tempat air, ayam belungis atau tikar pandan, galang tanok atau gelang kaki, selapa atau tempat menyimpan sirih, pelujan atau tempat mambuang ludah sirih, baki dan berbagai koleksi lainnya.

Di ruang selanjutnya yaitu baloy Yampu yaitu tempat tinggal sang pemilik rumah atau kepala rumah tangga yang saat ini difungsikan sebagai kantor pengelola baloy adat Tidung.

Dan ruang terakhir yang Travelista kunjungi adalah baloy Denandu. Kebalikan dengan baloy Delaki yang memajang koleksi perkakas yang biasa dimiliki kaum pria, baloy Denandu memajang benda koleksi yang biasa dimiliki oleh kaum perempuan

Koleksi yang terdapat di ruang ini di antaranya adalah panggaw atau pelaminan, busak dian, sedulang, busak malay, selakad atau tempat tidur perempuan yang baru melahirkan, indong atau ayunan bayi, timbang sapor yaitu timbangan bayi yang lahir di bulan safar. 

Nah timbang sapor ini yang Travelista tidak tau filosofinya. Kenapa hanya untuk menimbang bayi yang lahir di bulan safar yah !? #Masihtandatanya. 

Selain itu di sini juga terdapat aneka kain motif, berbagai warna baju adat berbagai alat musik demuluk seperti agung, gandang, piyul atau biola, alat musik kelintangan seperti lundang, lindung, kelunting, lintang, rebana, timpung, gelundang dan rudus.




Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...



Pesan moral :
Baloy adat Tidung adalah upaya Pemda Tarakan menghadirkan objek wisata pembeda di pulau sekaligus kota minyak bersejarah yang pernah menjadi rebutan banyak Negara. Bangunan ini sangat khas, terawat dan tiket masuk yang sangat terjangkau. Travelista berharap semakin banyak Pemda di daerah lain yang memperhatikan dan melestarikan budaya yang ada atau yang masih tersisa bahkan merekonstruksi budaya yang telah hilang di daerahnya sebagai pusaka bagi generasi yang akan datang.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal