Langsung ke konten utama

Mengunjungi Etalase Budaya Suku Tidung

Tak terasa 5 hari sudah Travelista bertugas di Tanjung Selor. Pagi ini Travelista harus ke Tarakan untuk menyelesaikan beberapa tugas di sana, lalu terbang ke Jakarta. Kalau saat menuju Tanjung Selor dari Tarakan Travelista naik speedboat bermesin 2 dan dengan fasilitas AC alami.

Kali ini Travelista kembali ke Tarakan dengan mencocokkan jadwal pelayaran speedboat bermesin 4 dengan falisitas AC buatan. Hehehe… 

Ada 2 operator speedboat ini yaitu Gembira Express dengan jadwal keberangkatan jam 8:40 dari Tanjung Selor dan jam 14:05 dari Tarakan serta Tanjung Express dengan jadwal keberangkatan jam 9:30 dari Tanjung Selor dan jam 13:15 dari Tarakan.

Ketika Travelista masuk ke dalam speedboat. Memang jauh berbeda dengan speedboat yang Travelista tumpangi dari Tarakan menuju Tanjung Selor. Speedboat ini lebih besar, bangku yang lebih bagus, dilengkapi dengan fasilitas TV dan AC. Goncangan ombak saat berlayar jauh tidak terasa dibanding dengan speedboat bermesin 2 atau 1. Nyaman sekali ! Soal harga ? Sama saja ! Tidak ada perbedaan harga dengan speedboat bermesin 2 atau 4. Yang membedakan hanyalah jadwal pelayaran saja !

Setibanya di kota Tarakan, Travelista langsung menyelesaikan pendingan pekerjaan yang wajib diselesiakan sebelum kembali ke kantor pusat. Maklum, Travelista ini seorang karyawan ! Bukan seorang travel blogger ! Hehehe…

Setelah pekerjaan selesai, masih ada waktu 3 jam sebelum pelayaran terakhir dari Tarakan ke Tanjung Selor yaitu jam 16:10. Travelista ngejar waktu, karena Personil cabang harus kembali ke Tanjung Selor pada hari yang sama.

Memanfaatkan sisa waktu, maka piknik di pundi harta Kesultanan Bulungan tempo dulu adalah baloy adat Tidung yang terletak di jalan Sei Sesayap Kampung Enam.

Untuk masuk ke baloy adat Tidung yang dibangun secara bertahap sejak tahun 2004 oleh Mochtar Basry Idris selaku kepala adat suku Tidung dan baru diresmikan kembali pada tanggal 14 februari 2018 oleh Walikota Tarakan Sofyan Raga, Sobat Piknik akan dikenakan biaya Rp 5.000.

Berbentuk panggung lamin dengan bahan utama kayu ulin, baloy adat Tidung ini menghadap ke utara. Struktur panggung dipilih karena untuk beradaptasi dengan kondisi alam Kalimantan yang sebagian besar berlahan gambut dan juga fungsi proteksi dari serangan hewan buas hutan Borneo.

Travelista masuk ke baloy ini melalui anak tangga yang disebut tukad barung. Dari sini Travelista menuju ruang yang diberi nama Baloy Delaki. 

Di ruang ini Sobat Piknik dapat melihat koleksi berupa perkakas yang biasa dimiliki kaum pria seperti padaw atau sampan, busay atau dayung, tamba atau perangkap ikan, ubu kanon atau bubu ikan, kedabang atau caping, tutud atau lampu minyak, ganjlu atau tombak, pais atau pisau raut, telipos atau sangkar burung, sumpit, gasing, lugu, sampok, beliung dan masih banyak lagi koleksi yang dapat Sobat Piknik nikmati saat berkunjung nanti.

Memasuki ruang selanjutnya, Travelista mengunjungi baloy Unod atau ruang tengah bangunan. Menurut filosofi Suku Tidung, ruang ini adalah ruang pertama yang harus dibangun dalam membuat sebuah rumah sebelum membuat ruang - ruang yang selanjutnya. 

Karena ini adalah ruang utama, ruang makan, ruang dapur tempat seluruh anggota berkumpul membahas berbagai hal yang dihadapi dalam keluarga. Di ruang ini dipajang meja panjang beserta kursi kayu yang digunakan untuk menerima tamu.

Selain meja panjang, di ruang ini juga dipajang koleksi seperti peti tembaga untuk menyimpan barang antik, gadur atau tempat air, ayam belungis atau tikar pandan, galang tanok atau gelang kaki, selapa atau tempat menyimpan sirih, pelujan atau tempat mambuang ludah sirih, baki dan berbagai koleksi lainnya.

Di ruang selanjutnya yaitu baloy Yampu yaitu tempat tinggal sang pemilik rumah atau kepala rumah tangga yang saat ini difungsikan sebagai kantor pengelola baloy adat Tidung.

Dan ruang terakhir yang Travelista kunjungi adalah baloy Denandu. Kebalikan dengan baloy Delaki yang memajang koleksi perkakas yang biasa dimiliki kaum pria, baloy Denandu memajang benda koleksi yang biasa dimiliki oleh kaum perempuan

Koleksi yang terdapat di ruang ini di antaranya adalah panggaw atau pelaminan, busak dian, sedulang, busak malay, selakad atau tempat tidur perempuan yang baru melahirkan, indong atau ayunan bayi, timbang sapor yaitu timbangan bayi yang lahir di bulan safar. 

Nah timbang sapor ini yang Travelista tidak tau filosofinya. Kenapa hanya untuk menimbang bayi yang lahir di bulan safar yah !? #Masihtandatanya. 

Selain itu di sini juga terdapat aneka kain motif, berbagai warna baju adat berbagai alat musik demuluk seperti agung, gandang, piyul atau biola, alat musik kelintangan seperti lundang, lindung, kelunting, lintang, rebana, timpung, gelundang dan rudus.




Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...



Pesan moral :
Baloy adat Tidung adalah upaya Pemda Tarakan menghadirkan objek wisata pembeda di pulau sekaligus kota minyak bersejarah yang pernah menjadi rebutan banyak Negara. Bangunan ini sangat khas, terawat dan tiket masuk yang sangat terjangkau. Travelista berharap semakin banyak Pemda di daerah lain yang memperhatikan dan melestarikan budaya yang ada atau yang masih tersisa bahkan merekonstruksi budaya yang telah hilang di daerahnya sebagai pusaka bagi generasi yang akan datang.

Komentar

  1. timbang sapor yang saya dapat dari orang tua. adalah untuk anak - anak atau bayi yang lahir dibulan sapar. dalam sejarahnya bulan sapar dianggap bulan sial (pada zaman jahiliah) saat itu setiap bayi yang lahir di bulan sapar istilahnya di tola bala. timbang sapor ini menimbang bayi dengan sayuran sehingga beratnya sama. dan sayuran itu dibagi2kan ke masyarakat untuk menolak bala tadi. agar sang anak ini dijauhkan dari marabahaya. CMIIW

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waw, terima kasih Pak Imam Novi Widianto atas sharing pengetahuannya.

      Semoga tradisi menimbang bayi di bulan safar tetap lestari ya Pak karena ternyata terkandung nilai kebaikan yaitu ingat dan bersyukur kepada Sang Pencipta, bersilaturahim serta berbagi rejeki kepada tetangga juga kerabat.

      Hapus
    2. Untuk Kabupaten Tana Tidung sendiri bulan kemarin di akhir bulan Safar tanggal 6 Oktober. Dilaksanakan Acara Tolak Bala. Saat itu banyak ritual budaya yang dilaksanakan termasuk Timbang Sapor tsb. Kapan2 bisa mampir ke Kabupaten Tana Tidung..

      Hapus
    3. Siap Pak Imam Novi Widianto. Semoga kelak kita dapat berjumpa di tana Tidung untuk mengulas berbagai cerita 😁

      Hapus

Posting Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Mengenal Lebih Dekat Muhammad Husni Thamrin

Bagi Sobat Piknik yang sering ikut Car Free Day pasti sudah tidak asing lagi dengan jalan MH Thamrin. Sebuah nama jalan protokol Ibukota yang membentang dari bundaran HI sampai dengan bundaran air mancur di kawasan Monas yang diapit oleh patung kuda Arjuna Wijaya dan patung MH Thamrin. Hmmm... Jadi penasaran dengan tokoh yang dijadikan nama jalan tersebut !? Siapakah beliau ? Yang konon merupakan Pahlawan Nasional yang berasal dari tanah Betawi. Mencoba untuk mencari informasi lebih banyak dari referensi internet. MH Thamrin adalah salah satu tokoh penting dalam perjuangan pergerakan kemerdekaan Indonesia.  Hmmm ... Makin ingin mengenal lebih dekat dengan tokoh yang satu ini ! Let’s go...! Kita susuri jejak Muhammad Husni Thamrin dengan menapaktilasi perjalanan hidup sang diplomat ulung yang pernah Indonesia miliki di sebuah museum yang terletak di gang Kenari 2 kawasan Senen Jakarta Pusat. Untuk menuju museum ini, Sobat Piknik dapat naik busway rute 5 Ancol – Kampung Melayu,

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Ziarah Backpacker ke Masjid Pesisir Jakarta

Berwisata di Jakarta tidak selalu ke pusat keramaian. Masih terdapat opsi wisata religi di Ibukota. Kali ini Travelista putuskan untuk berziarah backpacker ke masjid Luar Batang yang terletak di jalan Luar Batang V Penjaringan Jakarta Utara. Ya semoga saja dengan ziarah backpacker, suatu saat Travelista bisa umroh backpacker. Aamiin. Dari rumah, Travelista naik KRL jurusan Kota lalu berjalan menuju halte busway untuk naik rute 12B jurusan Senen – Pluit. Sobat Piknik naik busway yang menuju Pluit lalu turun di halte busway jalan Murta Baru, tapi bilang saja ke petugas busway on duty bahwa Sobat Piknik mau ke masjid Luar Batang. Nanti Sobat Piknik akan diturunkan di seberang halte Luar Batang karena busway yang menuju Pluit tidak ada halte pemberhentian kecuali halte jalan Murta Baru. Selain naik busway rute rute 12B jurusan Senen – Pluit yang Travelista jelaskan tadi. Sobat Piknik dapat juga naik busway rute 1A jurusan Fresh Market PIK - Balaikota, Sobat Piknik naik busway dari halte Fr