Langsung ke konten utama

Sisa Kejayaan Kesultanan Deli

Kali ini Travelista dapat undangan untuk menghadiri acara di kota Medan. Tadinya Travelista rada malas untuk berangkat. Tapi tiket dan akomodasi sudah disiapkan penyelenggara. Jadi ya tidak enak kalau Travelista tidak juga berangkat. Hmmm... Rada maksa ya Sobat Piknik ?! Hehehe...

Istana Maimun
Setelah pesawat landing. Dari bandara Kuala Namu Travelista naik kereta menuju kota Medan. Tiba di stasiun sudah ada personil yang stand by di depan pintu keluar. Hmmm… Sudah seperti tamu istimewa saja ya Sobat Piknik ?! Hehehe…

Stasiun kereta api Medan
Sebelum acara dimulai Travelista sempatkan breaklunch sajian khas Medan. Selain BPK dan durian, Medan juga terkenal dengan soto khasnya. Hampir sama dengan cita rasa soto dari daerah lain di Indonesia, namun kuah santan soto Medan lebih kental dan gurih sehingga lebih mirip dengan kari.

Kali ini Travelista mencoba varian soto Medan yang berbeda dengan soto Medan pada umumnya. Travelista sempatkan untuk mengunjungi kedai soto bening Haji Anwar Sulaiman yang berlokasi di jalan Brigjen Katamso No 43 yang buka setiap hari dari pukul 07.00 – 16.00 WIB.

Sekilas soto berkuah kaldu ini mirip dengan soto Madura, bedanya ada pada aroma jinten yang begitu terasa. Perpaduan potongan daging, babat atau paru dengan kuah bening gurih membuat soto bening ini begitu nyaman saat dikunyah. Hmmm... JUARA !!!

soto bening Haji Anwar Sulaiman Medan
soto bening Haji Anwar Sulaiman Medan
Setelah selesai breaklunch, Travelista langsung ke tempat acara. Dan setelah acara selesai, Trevlista gunakan sisa waktu untuk mengunjungi istana Maimun yang merupakan istana kesultanan Deli yang di desain oleh Theodoore van Erp seorang tentara dan arsitek belanda kelahiran Ambon. 

Dibangun dalam periode tahun 1888 - 1891, istana Maimun memiliki luas sekitar 2.772 m² yang terdiri dari 2 lantai dengan 30 ruangan.

Terdapat dua versi tentang nama Maimun yang disematkan pada istana. Versi pertama, kata Maimun berasal dari nama istri yang bernama Maimunah. Dan versi kedua yang beranggapan bahwa kata Maimun diambil dari bahasa Arab yaitu Maimunah yang berarti berkah atau rahmat. Hmmm... Travelista rasa dua - duanya dapat diterima. Hehehe...

Istana Maimun Deli
Istana Maimun Deli
Gaya arsitektur eropa di istana Maimun dapat Sobat Piknik lihat pada banyaknya pintu, langit - langit yang tinggi dan pilar penopang berukuran besar. Gaya arsitektur Melayu diwujudkan dalam ukiran yang menghiasi istana, juga warna yang digunakan seperti kuning, hijau dan merah yang mewakili warna - warna khas Melayu serta corak Timur Tengah yang dapat Sobat Piknik temukan pada bentuk lengkung pintu dan lampu hias.

Di dalam istana, Sobat Piknik  juga dapat menyewa pakaian adat untuk dipakai berfoto. Kalau Sobat Piknik memakainya. Hmmm... Serasa Sultan dan Permaisuri. Hehehe...

Tapi yang Travelista sangat sayangkan kenapa stand penyewaan baju atau penjualan cendera mata ada di dalam ruang istana ? Tak bisakah ditata di tempat yang lebih tepat agar kesakralan dan kemegahan istana kebanggaan masyarakat Deli ini lebih terpancar ? Hmmm...

Istana Maimun Deli
Istana Maimun Deli
Dalam piknik ke istana Maimun kali ini tak dapat koleksi yang dapat Travelista nikmati karena nampaknya beberapa koleksi nampaknya disisihkan terlebih dahulu karena ada acara yang diselenggarakan di sekitar istana ini. Travelista hanya dapat memfoto sempurna etalase perhiasan dan piring kuno yang nampaknya berasal dari Tiongkok.

Istana Maimun Deli
Istana Maimun Deli
Di luar istana terdapat sebuah bangunan bergaya arsitektur adat batak. Di dalamnya Sobat Piknik dapat melihat sebuah meriam tua yang diberi nama meriam puntung. Dinamakan meriam puntung karena bagian ujung meriam pecah sehingga masyarakat menyebutnya sebagai puntung.

Adapula yang menyebut meriam Puntung adalah penjelmaan dari adik putri Hijau dari kerajaan Deli Tua yang bernama Mambang Khayali yang berubah menjadi meriam untuk mempertahankan istana dari serangan raja Aceh yang ditolak pinangannya. Akibat meriam yang terus menerus digunakan, bagian ujungnya terpental hingga ke kampung Sukanalu Tanah Karo.

Keunikan meriam ini adalah Sobat Piknik dapat mendengar suara gemuruh angin saat Sobat Piknik meletakkan telinga di ujung meriam.

Meriam Puntung Istana Maimun Deli
Meriam Puntung Istana Maimun Deli
Di kawasan istana Maimun juga terdapat pusat cendramata yang dapat Sobat Piknik beli sebagai oleh – oleh khas Sumatera Utara untuk keluarga atau kerabat.

Istana Maimun Deli
Dari istana Travelista teruskan berjalan kaki untuk mengunjungi sebuah taman yang bernama Sri Deli. Konon dulunya taman ini merupakan tempat bersantai sultan beserta keluarga. 

Taman yang dibangun pada 1924 memiliki perpaduan arsitektur Turki, India dan Mesir sebagai manifestasi karakter internasional kota Medan yang sudah ada sejak zaman dulu.

Taman Sri Deli
Taman Sri Deli
Tepat di depan depan taman Sri Deli terdapat masjid Al Mashun yang dibangun pada tahun 1906 – 1909 oleh sultan Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam yang menghabiskan dana sebesar satu juta Gulden. 

Pendanaan pembangunan masjid berarsitektur Timur Tengah, Eropa dan Melayu ini didanai oleh sultan dan konon juga dibantu oleh Tjong A Fie seorang tokoh etnis Tionghoa kota Medan yang juga sahabat sultan Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam.

Masjid Al Mashun juga dirancang oleh Theodoore Van Erp, tetapi kemudian prosesnya dikerjakan oleh JA Tingdeman karena Theodoore Van Erp dipanggil pemerintah hindia belanda untuk bergabung dalam proyek restorasi candi Borobudur di Jawa Tengah.

Secara umum bangunan masjid Al Mashun dibagi menjadi empat bagian yaitu ruang utama, tempat wudhu, gerbang masuk dan menara. Dan perlu Sobat Piknik ketahui bahwa sebagian bahan bangunan masjid Al Mashun diimpor dari luar negeri seperti marmer dari Italia, kaca patri dari Tiongkok dan lampu gantung dari Prancis.

Ada kisah menarik dalam pemilihan lokasi masjid Al Mashun ini. Karena sultan Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam memiliki banyak relasi di kota Medan maka untuk menghindari terjadinya kecemburuan banyak pihak. 

Sultan Ma’mun Al Rasyid Perkasa Alam membuat sebuah kesepakatan bahwa lokasi pembangunan masjid ditentukan berdasarkan tempat jatuhnya layangan yang diterbangkan. Dan tempat jatuhnya layangan itu yang kini menjadi lokasi masjid Al Mashun saat ini.

Masjid raya medan


Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...

 
Pesan moral :
Bangunan peninggalan kesultanan Deli merupakan saksi perjalanan peradaban kota Medan sebagai kota internasional yang sudah terbangun sejak dulu. Dan selayaknya sejarah tersebut menjadi sebuah motivasi bagi kita semua agar “level internasional” kota Medan bisa melebihi “level internasional” kota Medan di masa kejayaan kesultanan Deli.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal