Langsung ke konten utama

Mengunjungi Lagi Lapangan Banteng

Singgah sejenak di kawasan yang dulu sering Travelista kunjungi untuk melihat festival flora dan fauna yang rutin diadakan setiap tahun. Perlu Sobat Piknik ketahui bahwa lapangan Banteng sudah ada sejak jaman kolonial. Dulu lapangan ini dinamakan Waterloo Plein bertujuan untuk memperingati kemenangan belanda atas prancis di kota Waterloo belgia. Tetapi warga Batavia ketika itu lebih suka menyebutnya sebagai lapangan Singa karena di tengah lapangan terdapat sebuah tugu singa. 

Source : wikipedia.org

Saat kolonial jepang masuk ke Indonesia mengantikan kolonial belanda. Tugu singa dirobohkan karena identik dengan belanda. Dan setelah Indonesia merdeka, presiden Soekarno mengganti nama lapangan singa dengan sebutan lapangan banteng sebagai lambang nasionalisme Indonesia.

Kini tugu singa digantikan dengan patung pria bertubuh kekar menatap langit dengan mengangkat kedua tangan ke angkasa sebagai simbol kebebasan dari belenggu yang mereprensentasikan bebasnya Irian Barat dari rencana kolonialisasi belanda di bumi cendrawasih.

Melalui opearasi pembebasan Trikora atau Tiga Komando Rakyat yang dikumandangkan presiden Soekarno sebagai konsekuensi mengulur - ulur waktu yang dilakukan oleh belanda untuk menyerahkan Irian Barat menjadi bagian dari Negara Kesatuan Republik Indonesia. Dan nama Irian sendiri merupakan akronim dari Ikut Republik Indonesia Anti Nederland.

Upaya pembebasan Irian Barat dari cengkeraman belanda berlangsung sekitar 2 tahun dari 1961 – 1963. Dan untuk memperingati peristiwa tersebut maka dibuatkanlah tugu peringatan pembebasan Irian Barat di lapangan banteng.

Monumen pembebasan Irian Barat digagas oleh presiden Soekarno. Sketsanya dibuat oleh Henk Ngantung yang merupakan wakil gubernur Jakarta periode 1960 – 1964 dan menjabat sebagai gubernur pada periode 1964 – 1965. 

Sedangkan patung dibuat oleh Edhi Sunarso yang juga merupakan pematung tugu selamat datang di bunderan HI dan tugu dirgantara Pancoran.

Pembangunan monumen pembebasan Irian Barat dimulai tahun 1963 dengan diarsiteki oleh Friedrich Silaban yang juga arsitek masjid Istiqlal melalui perusahaan kontraktor milik negara yaitu PT Hutama Karya dibawah pimpinan Ir Sutami kemudian di revitalisasi oleh pemda Jakarta di tahun 2018 sehingga Sobat Piknik dapat melihat tampilan baru lapangan yang penuh sejarah ini.

Tidak dikenakan biaya untuk masuk ke lapangan banteng. Sobat Piknik hanya cukup mengisi buku tamu atau scan aplikasi pedulilindungi untuk kemudahan penelusuran paparan bahaya corona di masa pandemi.

Lapangan Banteng Jakarta Pusat
Lapangan Banteng Jakarta Pusat
Setelah Travelista masuk ke lapangan. Nampak jelas sekali perbedaan kondisi sebelum dan pasca revitalisasi. Lapangan Banteng kini sangat bersih dan tertata rapi. Travelista rasa, sangat cocok untuk dijadikan tempat healing untuk Sobat Piknik yang sedang patah hati. Hehehe…

Lapangan Banteng Jakarta Pusat
Lapangan Banteng Jakarta Pusat
Lapangan Banteng Jakarta Pusat
Perbedaan yang significant dengan tampilan lapangan banteng sebelum revitalisasi adalah kolam di sisi monumen untuk menampilkan pertunjukkan air mancur yang dapat Sobat Piknik saksikan dari amphitheater. Menurut Petugas Jaga yang Travelista tanya. Air mancur di test fungsi setiap pagi hari antara jam 10:00 – 11:00 WIB.

Konon sebelum pandemi setiap malam akhir pekan pertunjukkan air mancur dipercantik dengan lampu laser beraneka warna yang tentu menghadirkan nuansa romantis bagi Sobat Piknik yang datang dengan didampingi oleh orang tersayang. Namun bagi Sobat Piknik yang datang sendirian dengan stasus jomblo. Ya, sabar diri saja deh ! Siapa tau bertemu dengan pasangannya di lapangan banteng ini !? Aminkan saja ya Sobat Piknik ! Hehehe...

Tugu pembebasan Irian Barat
Lapangan Banteng
Dalam rangka upaya mengembalikan tujuan awal pembagunan lapangan banteng sebagai monumen pengingat sejarah pembebasan Irian Barat. Di sudut monumen dibuat relief dan kutipan pelaku sejarah yang dapat membangkitkan semangat nasionalisme Sobat Piknik.

Relief di lapangan banteng
kutipan semangat di lapangan banteng
kutipan semangat di lapangan banteng
Dan di sudut lapangan juga terdapat area bermain anak yang tentu menjadi tempat favorit si buah hati untuk bereksplorasi di lapangan banteng.

Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Di lapangan banteng Travelista belajar tentang arti semangat melepaskan diri dari belenggu kolonialisme yang memang harus dihapuskan di muka bumi, semangat pendiri bangsa menyatukan nusantara dan terkenang dengan ucapan Bung Karno “bahwa bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai sejarahnya” Oleh karena itu kita JAngan Sekali - kali MElupakan sejarAH. #JASMERAH

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Berziarah ke Makam Sunan Ampel

Mengisi weekend saat tugas di kota Sidoarjo. Kira – kira mau ke mana yah Travelista ? Explore tempat wisata kota Sidoarjo atau kota Surabaya ??? Setelah merenung sekejap, terpilihlah kota Surabaya sebagai tujuan piknik hari ini.  Tujuan utamanya adalah kawasan wisata religi Sunan Ampel. Pikir Travelista, yang dari jauh saja nyempetin berziarah ke makam Wali Songo. Masa, Travelista yang sudah ada di kota tetangga tidak berkeinginan berziarah ke makam Wali Allah tersebut ???   Tujuan sudah ditentukan, tinggal memikirkan bagaimana cara untuk mencapai ke sana dengan cara yang hemat ? Setelah cek tarif ojek online, ternyata jarak dari hotel tepat Travelista menginap ke makam Sunan Ampel lebih dari 25 km. Melebihi batas maksimal jarak tempuh dari ojek online roda dua. Selain jarak, tentu tarif juga jadi pertimbangan Travelista dalam setiap piknik. Hehehe…   Kebetulan sudah hampir seminggu Travelista tinggal di kota lobster. Beberapa kali Travelista lihat ada bus Trans Sidoarjo yang lal

Ziarah Backpacker ke Masjid Pesisir Jakarta

Berwisata di Jakarta tidak selalu ke pusat keramaian. Masih terdapat opsi wisata religi di Ibukota. Kali ini Travelista putuskan untuk berziarah backpacker ke masjid Luar Batang yang terletak di jalan Luar Batang V Penjaringan Jakarta Utara. Ya semoga saja dengan ziarah backpacker, suatu saat Travelista bisa umroh backpacker. Aamiin. Dari rumah, Travelista naik KRL jurusan Kota lalu berjalan menuju halte busway untuk naik rute 12B jurusan Senen – Pluit. Sobat Piknik naik busway yang menuju Pluit lalu turun di halte busway jalan Murta Baru, tapi bilang saja ke petugas busway on duty bahwa Sobat Piknik mau ke masjid Luar Batang. Nanti Sobat Piknik akan diturunkan di seberang halte Luar Batang karena busway yang menuju Pluit tidak ada halte pemberhentian kecuali halte jalan Murta Baru. Selain naik busway rute rute 12B jurusan Senen – Pluit yang Travelista jelaskan tadi. Sobat Piknik dapat juga naik busway rute 1A jurusan Fresh Market PIK - Balaikota, Sobat Piknik naik busway dari halte Fr

Berkunjung ke Kota Tiga Satu

Selesai tugas di Pangkalan Bun Kotawaringin Barat, perjalanan Travelista lanjutkan ke Sampit yang ada di Kotawaringin Timur. Karena tugas Trevelista baru selesai di sore hari, maka Travelista memilih moda transportasi bus malam untuk menuju Sampit. Terdapat 3 operator bus kelas executive yang melayani rute Pangkalan Bun – Sampit – Palangkaraya. Sobat Piknik tinggal pilih dengan menyesuaikan waktu keberangkatanya. Kebetulan Travelista memilih PO Agung Mulia dengan jadwal keberangkatan jam 18:00 waktu setempat dari terminal bus Natai Suka. Dengan kondisi bus yang prima perjalanan sejauh 229 km yang ditempuh dalam 4 jam sangat tidak terasa. Ok juga nih bus ! Karena berangkat di malam hari, tentu Travelista tidak dapat menikmati pemandangan sepanjang perjalanan. Hanya bayang pohon sawit dan binar lampu rumah penduduk yang Travelista lihat dalam laju bus yang cukup kencang. Sekitar 4 jam berlalu, akhirnya Travelista sampai di terminal bus Sampit yang terletak di jalan MT Haryono. Na