Langsung ke konten utama

Petualangan di Jembatan Cinta Tarumajaya

Piknik kali ini merupakan sebuah ketidaksengajaan. Karena niatnya adalah hanya ingin berkumpul di rumah Personil cabang untuk membahas urusan kantor yang tidak terselesaikan di hari kerja. Dan kebetulan rumah Personil cabang ini terletak di sekitar PLTU Muara Tawar Bekasi. 

Setelah diskusi urusan kantor selesai dan jamuan makan siang khas kampung nelayan habis dilahap. Obrolan santai pun kami lanjutkan di hutan mangrove Tarumajaya yang lokasinya tak jauh dari rumah Personil cabang.

Saat ini belum ada transportasi umum yang menuju ke objek wisata yang ada sisi utara kabupaten Bekasi ini. Sehingga Sobat Piknik hanya dapat menjangkaunya dengan naik kendaraan pribadi atau transportasi online.

Hutan mangrove Tarumajaya buka setiap hari dengan jam operasional dari jam 08.00 - 18.00 WIB. Untuk masuk ke kawasan hutan mangrove Tarumajaya Sobat Piknik akan dikenakan biaya tiket masuk Rp 2.500 perorang dengan biaya tambahan Rp 5.000 untuk motor dan Rp 10.000 untuk mobil.

Kebetulan Personil cabang adalah warga setempat. Jadi Travelista tidak perlu membayar tiket regular yang Travelista sampaikan tadi malah Travelista diberi diskon 50 % untuk tarif sewa perahu. #lumayan. Hehehe… 

Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Banyak hal yang dapat Sobat Piknik lakukan di hutan mangrove Tarumajaya. Di antaranya adalah naik perahu wisata menuju sunge Jingkem dengan tarif Rp 20.000 per orangnya PP. Tak perlu mencari loket pembelian tiket, Sobat Piknik dapat langsung menghampiri perahu yang bersandar di dermaga. Nanti Sobat Piknik akan diarahkan oleh pengelola untuk naik perahu yang mana.

Bagi Sobat Piknik yang datang dalam rombongan besar dapat menaiki satu perahu tanpa digabung dengan rombongan lain. Tapi bagi Sobat Piknik yang datang dalam rombongan kecil atau datang sendirian dengan membawa luka hati akan digabung dengan rombongan lainnya agar dapat terhibur dan tersenyum kembali. Hehehe…

Tapi kalau memang waktu kunjungan sepi seperti musim hujan, weekday atau sore hari. Perahu langsung berangkat tanpa harus menunggu kapasitas penuh. Begitu kata pengemudi perahu yang sempat Travelista wawancarai beberapa saat sebelum perahu berlayar.

Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Setelah muatan penuh, mesin pun sudah dinyalakan, perlahan perahu mulai meninggalkan dermaga untuk memulai sebuah petualangan seru. Pemandangan, aroma air khas hutan mangrove, riak ombak yang terbelah laju perahu dan semilir angin laut menjadi kawan selama pelayaran.

Sesekali berpapasan dengan perahu nelayan yang sedang mengail atau menjala ikan, saling melambaikan tangan saat berpapasan dengan perahu Sobat Piknik yang baru kembali dari sunge Jingkem, memandang kawanan burung laut yang terbang dari balik pohon bakau merupakan hal yang menarik untuk diabadikan dengan kamera atau smartphone. 

Jembatan cinta Tarumajaya bekasi
Jembatan cinta Tarumajaya bekasi
Jembatan cinta Tarumajaya bekasi
Setelah menempuh waktu sekitar 25 menit pelayaran, parahu pun mulai memasuki muara sungai yang di apit rimbun pohon bakau. Konon dulunya kawasan ini merupakan selokan kotor desa Samudera Jaya yang diubah menjadi tempat wisata menarik oleh forum pemuda peduli lingkungan yang secara swadaya membersihkan muara sungai hingga mendapat perhatian dan dukungan dari berbagai pihak.

Sunge Jingkem bekasi
Sekitar 3 menit waktu yang dihabiskan dalam pelayaran dari muara sungai menuju dermaga. Setelah perahu bersandar, Sobat Piknik akan dikenakan biaya retribusi masuk kawasan sunge Jingkem Rp 3.000 perorang yang dananya akan digunakan untuk biaya pemeliharan, pengembangan dan pembangunan kawasan sunge Jingkem yang di kelola secara swadaya oleh forum pemuda setempat.

Sunge Jingkem Bekasi
Sunge Jingkem Bekasi
Sunge Jingkem Bekasi
Menyusuri jalan yang terbuat dari anyaman bambu di bawah teduh pohon bakau sejalur dengan alur sungai. Bagi Travelista merupakan hal yang tepat untuk melepas penat dari belantara beton Jakarta.

Terus berjalan ke arah timur, Sobat Piknik akan tiba di epicentrum kawasan wisata sunge Jingkem yang mejadi spot foto paling ramai di kawasan ini. Tapi, Sobat Piknik harus sabar menunggu moment yang tepat untuk mendapatkan hasil foto narsis yang optimal. Hehehe…

Sunge Jingkem Bekasi
Sunge Jingkem Bekasi
Sunge Jingkem Bekasi
Setelah menyusuri wana wisata sunge Jingkem, Sobat Piknik dapat beristirahat sejenak di kedai yang menjual aneka makanan dan minuman sambil menunggu perahu datang menjemput Sobat Piknik kembali ke dermaga Tarumajaya.

Travelista lihat sih terdapat beberapa kedai yang menyediakan mic dan speaker yang dapat Sobat Piknik sewa untuk tarik suara. Sebab kalau tarik perahu biarlah Abang pengemudi perahu yang melakukkannya. Hehehe…

Sunge Jingkem Bekasi
Sunge Jingkem Bekasi
Setelah perahu datang menjemput, bergegas Travelista menuju tempat perahu bersandar. Oya, waktu penjemputan perahu tergantung dari request Sobat Piknik kepada pengemudi perahu. Yang penting tidak melebihi jam 18:00.

Dan Sobat Piknik membayar sewa saat perahu sudah berlabuh kembali di dermaga Tarumajaya. Jadi Sobat Piknik tidak perlu khawatir tidak dijemput lagi sebab pengemudi perahu belum mendapatkan penghasilannya. Hehehe…

sunge jingkem bekasi
Perahu mulai melaju keluar muara sungai Jingkem. Melalui rute yang sama tetapi nuansanya berbeda sebab Travelista kembali saat sore hari. Gurat senja mulai terlihat, teduh lembayung mulai terasa. Mengiring Travelista menyusun kata untuk bercerita.

Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Masih ada sedikit waktu tersisa sebelum kawasan wisata Tarumajaya tutup. Selepas berlabuh di dermaga, Travelista mengunjungi jembatan cinta yang menjadi icon kawasan ini. Sebuah jembatan yang menjadi akses untuk mengunjungi tempat restorasi tamanan bakau di Pusat Restorasi dan Pembelajaran Mangrove yang disingkat PRPM.

Jembatan kayu berbentuk melengkung dengan cat berwarna – warni menjadikan jembatan ini ideal untuk Sobat Piknik jadikan spot pengambilan foto panorama terbaik di kawasan wisata Tarumajaya.

Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Beranjak dari jembatan cinta, Sobat Piknik dapat menuju tempat pengembangbiakan tanaman mangrove sebelum ditanam di kawasan Tarumajaya dan sekitarnya.

Jembatan Cinta Tarumajaya Bekasi
Terdapat 4 jenis mangrove yang dikembang biakkan di PRPM Bekasi yaitu Rizhopora sp yang dikenali dengan bentuk akar menyerupai jangkar, Brugeria Gymnoriza sp yang dikenali dengan warna batang abu – abu, mangrove Api - Api yang dikenali dengan bentuk akar menyerupai paku dan mangrove Pidada yang hanya tumbuh sekitar 1 meter dengan bentuk buah seperti apel yang dapat diolah menjadi dodol mangrove.

Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi
Jembatan cinta tarumajaya bekasi

Selesai sudah piknik kali ini. Sampai jumpa di piknik selanjutnya...


Pesan moral :
Gerakan swadaya membersihkan sungai Jingkem yang dimulai oleh aksi pemuda setempat hingga mendapat perhatian dan dukungan dari berbagai pihak. Mengajarkan kita bahwa untuk merubah suatu keadaan menjadi lebih baik adalah dengan aksi yang dimulai dari diri sendiri. Jadi, mari kita wujudkan visi dengan aksi sehingga tidak sekedar menjadi sebuah teori.

Komentar

ARTIKEL PALING BANYAK DIBACA

Menyusuri Setiap Sudut Kota Tanjung Selor

Masih penasaran dengan Pujasera yang semalam Travelista kunjungi, pagi harinya Travelista kembali sambangi untuk mencari sarapan. Rupanya sama dengan Kulteka. Tak ada yang berjualan pagi di tempat ini. #memangkotayangunik. Ya sudahlah, sambil nahan perih lambung sedikit, mending mengamati aktifitas warga kota Tanjung Selor di pagi hari. Tepat di depan Pujasera terdapat pelabuhan Kayan I yang merupakan pelabuhan peti kemas berukuran kecil. Barang yang dibawa sebagian besar sembako asal Surabaya.  Memang sih, selama beberapa hari Travelista tinggal di kota ini, tidak melihat lahan pertanian atau sentra produksi sembako. Mungkin hal tersebut yang membuat biaya makan di sini sedikit lebih mahal jika dibanding dengan kota – kota yang pernah Travelista sambangi. Masih sederet dengan Pujasera, terdapat sebuah Klenteng yang namanya Travelista tidak tahu karena tidak ada keterangan dalam aksara latin yang menjelaskan nama klenteng yang merupakan satu – satunya dan terbesar di Tanj

Goresan Perjuangan Bangsa di Galeri Nasional

Mengisi weekend kali ini, Travelista mau piknik ke Galeri Nasional Indonesia (Galnas) yang terletak di  Konengsplein Cost nomor 4 yang sekarang disebut dengan jalan Medan Merdeka Timur No14 Jakarta Pusat. Untuk menuju ke Galeri Nasional, Sobat Piknik dapat naik busway rute 2 jurusan Harmoni - Pulogadung, rute 2A jurusan Bunderan Senayan – Pulogadung dan rute 2C Monas – PRJ. Dari semua rute tersebut Sobat Piknik dapat turun di halte Gambir 2 dan diteruskan berjalan kaki sekitar 200 meter ke Galeri Nasional atau  Sobat Piknik dapat naik busway rute 6H jurusan Lebak Bulus – Senen turun di halte Gambir 1 dilanjutkan berjalan kaki sekitar 500 meter ke Galeri Nasional atau juga Sobat Piknik yang dari luar kota dapat menggunakan kereta jarak jauh dan menengah, turun di Stasiun Gambir lalu berjalan kaki sekitar 400 meter ke Galeri Nasional. Yuk, kita menyusuri trotoar sekitar Gambir dan menyebrangi jalan Merdeka Timur untuk menuju Galeri Nasional yang buka setiap hari kecuali hari senin

Berkeliling Kota Pangkalan Bun

Kali ini Travelista dapat tugas ke Pangkalan Bun, sebuah sebuah kota yang terletak di Kalimantan Tengah. Pangkalan Bun sendiri merupakan ibukota kabupaten Kotawaringin Barat. Walaupun berstatus sebagai ibukota kabupaten, Pangkalan Bun memiliki bandara dan terhubung dengan penerbangan langsung dari Jakarta. Saat ini terdapat dua maskapai yang melayani rute Jakarta – Pangkalan Bun. Soal fasilitas, layanan dan waktu tempuh, Travelista rasa tidak terlalu jauh berbeda. Hanya jam penerbangan saja yang mungkin menjadi penentu pilihan Sobat Piknik saat ingin berkunjung ke Pangkalan Bun. Setelah melakukan penerbangan sekitar 1 jam 35 menit, akhirnya Travelista mendarat di bandara Iskandar. Salah satu pintu masuk menuju Pangkalan Bun selain pelabuhan Kumai dan terminal bus Natai Suka. Dari bandara Iskandar, Travelista sudah ditunggu Personil cabang untuk berwisata di kota ini. Nggak deh BOSS QU ! KERJA di kota ini. Hehehe… Keluar dari bandara, Sobat Piknik akan disambut oleh